January 23, 2010

Ketua Biro JKM KRP menjadi calon Pro Mahasiswa


Skudai, 22 Januari 2010 : Mahasiswa Kolej Rahman Putra hari ini dikejutkan dengan pengisytiharaan sebagai calon Pro Mahasiswa oleh Saudara Muhammad Ibrahim Khalil B Noh, Fakulti Sains dan Geoinformasi selaku Ketua Biro Dokumentasi dan Penerbitan Jawatankuasa Kolej Mahasiswa, Kolej Rahman Putra (JKM KRP) lebih kurang pukul 9.30 malam tadi.

Pengumuman dan pengisytiharan secara rasmi Saudara Ibrahim untuk menyertai Pro Mahasiswa UTM telah diberitahu oleh Ketua Jentera Pro M, Saudara Mohd Amin Bin Mohd Hamami melalui ucapannya sebentar tadi.

Saudara Ibrahim apabila diminta mengulas berkenaan keputusannya untuk bertanding atas tiket Pro Mahasiswa kali ini berkata, "Saya sebagai mahasiswa punya hak untuk bertanding atas tiket mana-mana sama ada evolusi atau pro Mahasiswa. Tetapi antara kedua-dua parti mahasiswa ini, saya lebih meyakini Pro M. Keputusan ini muktamad dan InsyaAllah saya tidak akan ubah." Jawabnya ringkas.

Sebelum ini, Saudara Siti Hadjar, Timbalan Presiden MPP yang pada pilihanraya kampus yang lepas bertanding atas tiket Evolusi telah mengambil keputusan mengisytiharkan dirinya untuk menyertai Pro Mahasiswa pada pilihanraya kampus kali ini. Keputusan dibuat setelah mempertimbangkan dan menilai kedua-dua pihak dari pelbagai sudut.

Perpindahan Saudari Siti Hadjar ternyata memberi impak yang baik kepada Pro Mahasiswa apabila jentera pusat yang diketuai oleh Saudara Mohd Amin telah memaklumkan bahawa beberapa orang mahasiswa telah menawarkan diri secara sukarela untuk menjadi penggerak Pro M.

Begitu juga dengan calon di beberapa kolej yang sedang mempertimbangkan untuk menarik diri dari bertanding dibawah tiket evolusi dan kemudian berpindah kepada Pro Mahasiswa. Keputusan ini mungkin akan diumumkan oleh ketua jentera sendiri sedikit masa lagi, namun keputusan itu masih belum dapat dipastikan.

Keyakinan mahasiswa terhadap Pro M dilihat semakin meningkat walaupun belum begitu ketara. Mahasiswa juga semakin matang dalam menilai suasana politik kampus dan kesan penilaian ini bakal diterjemahkan sedikit masa lagi. Pro Mahasiswa mengingatkan bahawa anda mahasiswa punya kuasa untuk memilih. Oleh itu, pilihlah dengan bijak. Sekian.

"Dari Mahasiswa untuk Mahasiswa"

Student Power!!

January 20, 2010

Mahasiswa patut menyokong kerajaan.

Mahasiswa merupakan satu aset yang begitu penting dalam sesebuah negara. Hal ini adalah kerana mahasiswa merupakan pemimpin yang mecorakkan negara pada masa akan datang. Mahasiswa juga merupakan satu entiti yang mempunyai banyak kelebihan terutamanya dari segi fizikal,mental,semangat dan idealisme. Sifat-sifat ini merupakan satu pekej lengkap yang sepatutnya menjelmakan mahasiswa yang berjasa dan berguna pada negara.

Sememangnya tanggungjawab kerajaan untuk membiayai kos pembelajaran mahasiswa, umpama bapa menanggung anak. Atas disebabkan ini mahasiswa sepatutnya menghargai dan memberi sokongan kepada kerajaan yang memerintah. Idea atau gagasan untuk melawan kerajaan dianggap sesuatu yang tidak bermoral dan perbuatan yang tidak mengenang jasa. Mengapa harus menjadi anak derhaka sedangkan kita dibela dan diasuh dari kecil.

Kerajaan sepatutnya mendapat sumbangan dan dapat mengunakan tenaga mahasiswa semaksimum mungkin. Lantaran dari peruntukkan yang disediakan kerajaan kepada mahasiswa hasilnya patut dirasai oleh kerajaan. Universiti seharusnya menjadi tempat yang melahirkan pelajar yang yang mempunyai sifat negarawan yang berkualiti dan semangat patriotik yang tinggi.

Melihat dari perspektif sendiri dan kondisi sebagai seorang mahasiswa seruan yang menyuruh mahasiswa menyokong kerajaan seolah-olah menjadi agenda utama kerajaan pada masa kini. Sehinggakan di surat tawaran ke universiti dinyatakan jumlah yang ditanggung oleh kerajaan, tidak cukup setakat itu perkara ini dicanang-canangkan oleh individu-individu yang memegang jawatan dalam pengurusan HEP universiti dan juga peringkat kolej. Hal ini membuktikan betapa perlunya kerajaan terhadap sokongan seorang mahasiswa. Sejarah membuktikan bertapa hebatnya pengaruh mahasiswa dalam sesebuah kerajaan sebenarnya. Seperti mana yang berlaku di Iran dimana mahasiswa merupakan salah satu tunjang utama revolusi Iran.

Sikap kerajaan yang mengungkit tanggungjawab sendiri ini juga serupa dengan firaun yang mengungkit jasanya dihadapan nabi Allah Musa as sebagaimana Allah rakamkan dalam surah As-syuara' ayat 18 dan 19 " Fir'aun menjawab: "Bukankah kami telah mengasuhmu di antara (keluarga) kami, waktu kamu masih kanak-kanak dan kamu tinggal bersama kami beberapa tahun dari umurmu," "dan kamu telah berbuat suatu perbuatan yang telah kamu lakukan itu dan kamu termasuk golongan orang-orang yang tidak membalas guna."

Ya menjadi tanggungjawab seorang mahasiswa untuk menyokong kerajaan, setiap mahasiswa harus sedar akan hakikat ini. Tapi mahasiswa juga mempunyai peranan untuk menentang mana-mana kerajaan yang zalim dan menindas, kerana pada dasarnya yang membiayai mahasiswa adalah rakyat kerajaan hanyalah pengurus yang mengurus wang rakyat. Kerajaan adil dan berkebajikanlah yang seharusnya mendapat sokongan mahasiswa bukannya kerajaan yang penuh dengan korupsi dan mementingkan kepentingan sendiri.

Rakyatlah yang menanggung mahasiswa dan kepada rakyatlah harus mahasiswa balas. Malang bagi rakyat andai kata mahasiswa terus hanyut dan mengejar pointer yang tinggi demi kesenangan sendiri denagn melupakan jasa rakyat. Situasi yang mencengkam negara masa kini adalah universiti hanyalah menjadi yempat melahirkan tenaga kerja semata-mata yang bekerja untuk pulangan kocek sendiri, Rasulullah SAW pernah bersabda "Celakalah orang yang memperbudakkan dirinya kepada wang dan harta. apabila diberi ia puas dan apabila tidak diberi ia gelisah" (Bukhori). Kekurangan mahasiswa yang mempunyai sifat negarawan meripakan satu situasi yang amat bahaya pada negara. Cuba bayangkan andai si tamak haloba ini menjadi pemerintah habislah khazanah negara tergadai kepada orang-orang luar yang sentiasa menanti peluang.

Di kalangan rakyat ada nelayan yang melawan badai dilaut, petani yang begelimpangan lumpur, buruh yang dibasahi peluh, mereka yang merupakan aset yang menguntungkan kerajaan dan memajukan negara. Sedangkan kita, mahasiswa yang berada di bilik-bilik kuliah berhawa dingin, yang mengidap kolej-kolej serba baru dan mewah, sedarkah kita betapa susah nya orang lain demi kita?!.

Bangkitlah mahasiswa bangkitlah, janganlah menjadi mundur dan lemah, diluar lingkungan keselesaan dan kemewahan varsiti ini ada golongan yang pondok buruk menjadi mahligai,sesuap nasi hanya mampu dikecap dalam bayangan, inilah realiti rakyat yang berada dalam sebuah negara yang ditadbir dengan zalim. Yang kaya terus kaya yang miskin takkan terbela. Jadilah mahasiswa berguna yang membantu rakyat yang sangat berjasa pada kita.

Jihad yang paling besar adalah jihad menentang kezaliman pemerintah. Varsiti merupakan satu medan latihan kepada kita. Janganlah kita siakan segala ruang dan peluang yang ada, jadilah seorang hamba yang mensyukuri nikmat-Nya bukan seorag yang kufur ingatlah amaran Allah dalam surah Ibrahim Ayat 7 yang berbunyi Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan; "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (ni'mat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (ni'mat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih".


 

January 14, 2010

Lagu PRO-M UTM

video

Pilihan Raya Kampus: Pro-Mahasiswa tekad kuasai MPM

28 Muharram 1431H
Nazri Abdullah

KUALA LUMPUR, 13 Jan: Menjelang Pilihan Raya Kampus (PRK) sesi 09/10 yang dijangka penghujung Januari ini, kumpulan Pro-Mahasiswa kini mula serius menggerakkan jentera mereka dalam usaha memenangi kerusi Majlis Perwakilan Mahasiswa (MPM) di kampus masing-masing.

Semalam kumpulan yang terdiri dari beberapa front mahasiswa itu melancarkan misi 'Mahasiswa Tawan Kampus' (MiSi-10) dalam satu majlis di Kompleks Perdana Siswa Gazebo Universiti Malaya.

MiSi-10 terdiri daripada gabungan beberapa front yang di ketuai oleh PRO-Mahasiswa bersama Solidariti Mahasiswa Malaysia(SMM) , Gabungan Mahasiswa Islam Malaysia (GAMIS), Malaysia Youth and Student Democratic Movement (DEMA), Kesatuan Aktivis Mahasiswa Independen (KAMI) , Skrikandi Gerakan Muslimat Muda (SIGMA) dan Gabungan Mahasiswa Bantah E-voting (BANTAH).

Mereka juga turut disokong olek kumpulan Pro-Mahasiswa di 10 kampus utama seluruh negara.

Dalam satu kenyataan bersama mereka memberitahu, Pelancaran MiSi-10 sebagai isyarat awal mereka menuntut ruang pemilihan yang adil.

"Ini isyarat awal menunjukan bahawa keseriusan kami di peringkat mahasiswa untuk memastikan pilihan raya kampus yang akan berlansung dilaksanakan dalam satu ruang padang yang adil demi melahirkan kepimpinan mahasiswa yang berkualiti bagi membela nasib mahasiswa yang lain khasnya dan nasib rakyat Malaysia umumnya," kenyataan mereka dipetik.

Mereka juga turut mengemukakan beberapa tuntutan kepada pihak universiti melihat kepada beberapa kronologi kes yang berlaku sepanjang tahun 2009 yang didakwa mereka sebagai kongkongan terhadap demokrasi kampus.

Kes yang dijadikan rujukan termasuklah prosiding lapan mahasiswa UM yang disabitkan di bawah AUKU kerana menjemput ahli politik merasmikan program mahasiswa serta kes pendakwaan terhadap lima mahasiswa dalam kes conteng 'bini puaka' di dinding Dewan Kuliah Utama Akademi Pengajian Islam APIUM.

Selain itu isu halangan penganjuran Forum E-Undi dan tuduhan mahasiswa UKM sebagai Pro-Israel juga ujar mereka suatu yang menghalang mahasiswa beridealisme.

"MiSi-10 melihat bahawa isu-isu yang berlaku telah mencalarkan imej dan fungsi sebuah universiti yang seharusnya disuburkan dengan budaya dan suasana demokrasi yang memberikan keselesaan kepada mahasiswa untuk beridealisme dan melaksanakan aktiviti kemahasiswaan mereka sendiri," kata mereka lagi.

Sehubungan itu mereka menuntut pihak universiti bertindak telus dan adil pada PRK akan datang dengan membenarkan kehadiran pemantau bebas dari luar.

Ianya juga termasuk menghapuskan sistem pengundian elektronik (e-undi) pada PRK kali ini dan akan datang.

Selain itu mereka turut menggesa agar pihak universiti mengembalikan autonomi kampus khususnya hak mahasiswa untuk berhimpun, bersuara, berpersatuan dan kebebasan akademik.

Pihak universiti juga gesa mereka perlu menjaga keselamatan calon dan mahasiswa daripada ancaman pihak-pihak tertentu semasa proses pilihanraya berlangsung.

January 11, 2010

Apa Yang Kau Panggil Cinta

Apa yang kau panggil cinta
Bukanlah seindah mimpi yang indah
Kerana ia cumalah bayangan ilusi
Cumalah mainan tidur yang berpanjangan
Apa yang kau panggil cinta
Bukanlah satu kebahagiaan yang kau harapkan
Kerana ia cumalah patung permainan
Yang berselerakan di hati dia
Apa yang kau panggil cinta
Bukanlah permata yang seutuh berlian
Ia cumalah kaca nan terang
Cuba menyilaukan pandangan mu di tengah sahara
Apa yang kau panggil cinta
Barangkali cuma bunga di mata
Dihati seperti duri yang bisa
Apa yang kau panggil cinta
Cuma logamaya di tengah gurun
Nampaknya indah umpama penyelamat
Sedang ia cuma di kejauhan pandangan
Apa yang kau panggil cinta
Adalah keindahan yang berseni
Namun lekok-lekok garisannya
Membuatkan ia menjadi jalan panjang yang menakutkan
Apa yang kau panggil cinta
Cuma indah apabila kau membawa Tuhanmu menyertainya!

www.iluvislam.com
mushroom16
editor:everjihad

January 9, 2010

Saya,dia dan DIA


Saya..

Tinggi cita-cita..

Setinggi menara..

Jauh dari dunia..

Dari cita-cita membawa usaha..

Usaha tanpa mengenal derita..

Biar jasad dan hati terseksa..

Biar masa dan ruang tiada..

Biar hilang kawan dan keluarga..

Asal cita-cita tercapai jua..


dia..

Ada sesuatu dengan saya..

Ada rindu yang menggunung cinta yang mengila..

Dari hati keluar kata-kata..

Tersusun indah turutan ayatnya..

Walaupun bidalan sudah berkata..

Kata-kata sering kali tak seindah rupa..

Bagi saya dan dia..

Segalanya indah dimata..

Jinji dicipta..

Demi bahgia bersama..

Dalam janji yang dicipta..


DIA

DIA cita-cita saya..

Supaya dunia ditadbir dengan perintah-Nya..

Demi cita-cita saya..

Untuk menjadi pejuang agama..

Demi cita-cita saya..

Untuk mendapat redha-Nya

Demi cita-cita saya..

Untuk Aqidah dan perjuangan-Nya..


Sesungguhnya..

Untuk semua itu..

Pengorbanan harus dirasa..

Korbannya saya dan dia untuk DIA..

Hakikatnya mangsanya dia..

Terkorban demi cita-cita saya..

Janji hanya tinggal nama..

Kata-kata tiada makna..

Semuanya tiada akhirnya..

Saya sering tiada..

dia menunggu setia..


Pengorbanan ini untuk DIA..

Demi kasih-Nya..

Demi cinta-Nya..

Hanya kerana-Nya..

Biar terkorban di dunia..

Asal bersama di akhirat sana..

Moga dia bersabar sentiasa..

Hati ini hanya untuk dia..

Biar selalu tiada..

Kasih saya untuk dia..

Demi kasih-Nya..

Saya cinta dia..

rabu(6.1,10) 10.25 am