March 9, 2014

Mak

"Mak nanti doakan im ye, doakan doa im semua Allah makbulkan, ya.."

"Kenapa? Im nak kahwin ke?"

"Eh, mak ni.."


Itulah mak,

Mak yang bila tengok ramtbut anak dia gugur dan jarang terus beli minyak pelebat rambut.

Mak yang bila anak dia kena pergi kerja awal, bangun lebih awal untuk siapkan bekal.

Mak yang susah hati bila anak dia tak lalu nak makan.

Mak yang terus beli ubat kulit bila anak dia ada ruam sikit dekat badan.

Mak yang tak pernah lokek duit bila anak dia teringin akan sesuatu.

Mak yang impian nya adalah impian anak-anaknya.


Mak yang tahu hati anak dia..


January 8, 2014

Bintang

Bila malam cuba tengok atas, kalau tak ada awan tebal kalian akan lihat bintang. Tahukan kalian bintang yang kalian lihat itu bintang 400 tahun dahulu. Bintang yang membakar dirinya sekian lama sehingga binasa.
400 tahun kemudian cahayanya baru sampai ke bumi.

Lantas kalian penduduk bumi mengambil pelbagai manfaat darinya. Ada yang guna bagi mencari ketenangan di tengah malam. Ada yang gunakan cahaya bintang yang sudah terhapus 400 tahun dahulu sebagai penunjuk jalan.

Mahukan kalian menjadi seperti bintang-bintang itu. Sekian lama membakar diri tanpa tahu yang 400 tahun akan datang mereka itu menjadi manfaat besar kepada satu ruang yang jauh dari mereka.

Tahukan kalian kalau kalian ikhlas, sehingga 400 tahun akan datang kalian masih menjadi manfaat pada ummat.

Teruskan berjasa, siiru ala barakatillah.



p/s: Ingin jadi hujan tetapi hanya mampu jadi seperti bintang sebab orang macam kita ini hanya layak untuk menumpang. Tumpang bahagia, tumpang gembira.

January 3, 2014

Selama Duapuluhempat Tahun

Selama dupuluhempat tahun,

Allah lahirkan ke dunia,
Allah beri badan yang sihat,
Allah kurniakan akal yang cerdas,
Allah rahmati dengan nikmat Iman dan Islam,

Selama duapuluhempat tahun,

Belum ada jasa pada ibu bapa,
Belum lagi ada jasa pada keluarga,
Tidak buat apa-apa untuk negara,
Tidak layak digelar pahlawan agama,

Selama duapuluhempat tahun,

Tidak ada lain yang jadi impian,
Melainkan syahid dijalan perjuangan,
Supaya dapat membawa insan tersayang,
Ke Syurga Idaman.

Lantas nikmat Allah yang mana yang mahu kau dustakan? , semoga tuhan bersamamu sepanjang perjalanan hidupmu budak.

January 1, 2014

Harapan 2014

Ku lihat cahaya hujung jalan,
Namun terus kupaksa kaki berjalan,
kerana ada harapan.

Kulihat bintang jauh di awan,
Lalu ku ambil menjadi pedoman,
Buat memenuhi harapan.

Ku dakap harapan,
Sebagai kekuatan,
Sehingga satu saat datang.

Tiada lagi yang kuharapkan.


December 26, 2013

Cinta itu

Cinta itu kadang-kadang hanya menurut perintah hati, bukan menurut pendapat otak. Dia belum berbahaya sebelum mendalam. Kalau dia telah mendalam, kerap kali kalau yang kena cinta tak pandai, ia merosakkan kemahuan dan kekerasan hati lelaki.

Cinta itu adalah jiwa, antara cinta yang sejati dengan jiwa tak dapat dipisahkan, cinta pun merdeka sebagaimana jiwa. Ia tidak membezakan di antara darjat dan abngsa, diantara kaya dan miskin, mulia dan papa.


Cinta itu 'adil' sifatnya, Allah telah mentakdirkan dia dalam keadilan, tidak membeza-bezakan di antara raja-raja dengan orang minta-minta, tidak menyisihkan orang kaya dengan orang miskin, orang hina dengan orang mulia, bahkan kadang-kadang tiada juga berbeza baginya antara bangsa dengan bangsa.

Cinta itulah yang telah merupakan dirinya menjadi satu ketakutan, cinta itu kerap kali berupa putus harapan, takut cemburu, hiba hati dan kadang-kadang berani.


December 25, 2013

Airmata

Bahawasanya airmata tidaklah ia memilih tempat untuk jatuh, tidak pula memilih waktu untuk turun.

Airmata adalah kepunyaan berserikat, dipunyai oleh orang melarat yang tingal di dangau-dangau yang buruk, oleh tukang sabit rumput yang masuk ke padang yang luas dan ke tebing yang curam, dan juga penghuni gedung-gedung yang permai dan istana-istana yang indah.

Bahkan disitu lebih banyak orang yang menekan ratap dan memulas tangis. Luka jiwa yang meraka hidapkan, dilingkung oleh tembok dinding yang tebal dan tinggi, sehingga yang kelihatan oleh orang luar atau mereka ketahui, hanya senyumannya saja, padahal senyum itu penuh dengan kepahitan.

Kesedihan orang lain lebih merdeka dan lebih luas dapat dia menerangkan fahamnya yang terumbuk kepada alam sekelilingnya, dapat pula mereka melupakan dan menghilangkan. Tetapi dirumahtangga yang sebagai ini, kedukaan dirasakan sendiri, airmata akan dicucurkan seorang, rumah dan gedung menjadi kuburan kesedihan yang tiada berpenghujung.


December 23, 2013

Merenung Laut dan Hujan


Ada rindu yang mencengkam..
Ada pilu yang terpendam..
Ada kasih yang membungkam..
Ada cinta yang tidak terpadam..

December 18, 2013

Tak Berpendakian Tak Turun Lagi

"Sudah demikian mestinya hidup itu, habis kesulitan yang satu akan menimpa pula kesulitan yang lain. Kita hanya beristirehat buat sementara, guna untuk mengumpul kekuatan untuk menempuh perjuangan yang baru dan mengatasinya.

Sebab itulah maka tidak usah kita menangis pada waktu mendaki, sebab dibalik puncak perhentian pendakian itu telah menunggu daerah yang menurun. Hanya satu yang akan kita jaga di sana iaitu kuatkan kaki supaya tidak tergelincir. Dan tak usah kita tertawa sewaktu menurun kerana kelak kita akan menempuh pendakian pula yang biasanya lebih tinggi dan menggoyahkan lutut daripada pendakian yang dahulu.

Dan barulah kelak pada akhir sekali, akan berhenti pendakian dan penurunan itu, di satu sawang luas terbentang bernama maut. Di sana akan bertemu alat datar, tak berpendakian tak turun lagi."

Merantau ke Deli, HAMKA m/s 36,37


December 14, 2013

PENGALAMAN HOSPITAL 4 -Redha Ilahi

Dalam empat hari aku dekat dalam wad, hari kedua merupakan hari paling kritikal. Satu badan tumbuh ruam-ruam, dada jadi sesak, dan perut belah kanan rasa sakit. Aku tanya doktor kenapa sakit, dia cakap ruam tu jadi bila darah keluar dari salurnya dan kesannya dia menjadi merah-merah seluruh badan, dada yang sakit kerana paru-paru yang ada masalah bila air dalam badan tak cukup, dan perut yang sakit ada kaitan dengan hati yang mungkin bengkak.

Aku dengar ucapan doktor tu dengan khusyuk sambil menahan sakit badan. Aku sandarkan badan pada katil, dan berfikir. Bila hati jantung masalah, aku mula rasa yang masa aku dah tak lama. Mungkin malam ini malam yang terakhir, mungkin pagi tadi subuh yang terakhir.

Bila rasa nyawa sudah tidak lama, aku tidak lagi fikir kerjaya yang aku baru nak bina.

Bila rasa masa sudah tiada, tidak lagi aku fikir perempuan yang aku suka.

Bila rasa masa sudah tidak lama, aku tidak lagi fikir harta yang aku kejar.

Aku pegang dada, gosok pelahan, secara berbisik aku mula berdoa,

" Laailahailaanta subhanainni kuntum minazzalimin"

Aku pejam mata, menggumam doa nabi Yunus perlahan dan berulang-rulang, aku mula merasa panas di pipi, air mata mula mengalir pelahan.

Saat itu hanya satu yang ku ingat.

"Ya Allah, jika Kau ambil aku hari ini, redhakah Kau pada-ku?"




p/s: Saat terasa nyawa dipenghujungnya, wanita yang kita cinta, harta yang kita cita, sudah hilang nilainya. Yang kita ingin hanyalah redha-Nya.

December 13, 2013

Selamat Jalan Pahlawan Agama

Saat terasa sudah sampai masanya. Apa yang lebih penting dari redha-Nya. Apakah ada cara yang lebih indah dalam menggapai redha-Nya selain syahid di jalan-Nya.

Selamat jalan murabbi-ku. Doakan hujung hayat-ku seperti kamu. Supaya kita dapat bertemu. Di sana.

Amin.