September 28, 2014

Hujan dan Kenangan

Dalam renyai hujan,
Fikiran-ku jauh melayang,
Melihat titisan demi titsan,
Membawa-ku jauh dalam kenangan.

Hujan yang renyai itu,
Mula turun laju,
Namun hentakkan titisan hujan itu,
Tidak membawa-ku pulang.

Hujan kian lebat,
Aku terus hanyut,
hingga kata-kata HAMKA menyentak-ku.

"hari2 kelmarin yg berlalu, walau sejuta tahun di tangisi, tidak bisa kembali lg. Justeru itu, awasilah hari2 esok yg bakal menjadi hari2 kelmarin"

Bangunlah aku terus berjalan,
Membawa bebanan rindu dan kenangan,
Hingga satu saat,
Aku pulang pada Tuhan.

Ibrahim Khalil Noh
20.09.2014
Parit Raja, Batu Pahat Johor.

June 23, 2014

Tribute buat Ust.Bakar Chik


Satu.

Ayah mempakir kereta ditepi, dan kemudiannya keluar bertemu sahabat lama. Mereka bersalam dan berpelukkan mesra, seolah-olah lama tidak jumpa. Ayah pantas menunjukkan saya ditepinya, "anak ana, nombor tiga" Saya senyum bangga dapat berjumpa sahabat seperjuangan ayah, Ust Bakar Chik. Kemudiannya saya menyalami dan mencium tangannya.

Dua.

Demonstarsi aman anti-ISA yang aman bertukar kecoh kerana semburan air asid dan gas pemedih mata FRU. Saya dan rakan-rakan yang lain berada agak depan ketika ucapan pimpinan cepat-cepat beredar dari tempat kejadian. Ketika itu saya perasan satu sosok tua yang turut sama gegas beredar. "Allah, Ust Bakar Chik" detik saya dalam hati. Ketika ingin membantu, saya lihat beberapa anggota Unit Amal dalam mengiringinya. Saya terus beredar.
Malamnya, saya hubungi ayah, Ayah menceritakan Ust Bakar Chik, terus ke Manjung seusai demonstrasi, ada majlis makan malam At-Ta'alim. Beliau cerita lari sampai hilang kasut!

Tiga.

Tahun lepas, Majlis Hi-tea anjuran Lujnah pendidikan di Selangor saya hadiri, sebagai wakil mahasiswa Johor. Ust Bakar Chik ada dalam majlis tersebut. Tetamu kehormat yang turut berucap. Beliau pulang agak lewat pada hari tersebut. Seusai majlis, saya terkecoh-kecoh kedepan berjumpanya, "Ust, ana anak cikgu Noh" mempekenalkan diri. Beliau kelihatan gembira dapat bertemu anak sahabat lama dan ingin berbual panjang. Tapi, masa kurang mengizinkan.

Hari ini, 23 Jun 2014. Kepingan kenangan yang ada membawa rasa sebak membukam di dada. Sebaik sahaja membaca wassap sahabat pada pagi saya terus kedepan bertemu ayah.

" Ayah, Ust Bakar Chik meninggal, kemalangan"

Saya teringat zaman kampus, saat itu, walaupun kereta tidak berapa baik kondisinya, mata terlalu berat untuk memandu, digagahi juga.

Saat sahabat bertanya "eh, boleh ke enta bawak kereta ni?"

Jawapan kami, "tak pa, kalau mati, Syahid!"

Ust Bakar Chik, dah pergi, senyuman di wajahnya. Semoga Ust temui cita-cita tertinggi, syahid dijalan-Nya. Untung Ust, Ust pergi saat PASTI dan berada di serata negara. Sekolah-sekolah Islam juga tumbuh dengan pesatnya. Ust pergi dengan Jasa, dengan idea.

Semoga kami cebisan-cebisan dalam perjuangan ini dapat turut langkah ust, semoga kami yang kecil-kecil ini Allah beri kekuatan untuk turut perjuangan Ust.

Amin.

May 5, 2014

Coretan Hati 1: Alasan.

Kepada:

Kamu,
Hati-ku.
___________________________________________________________________________________
Daripada:

Aku,
Ruang Rindu.

5 Mei 2014.

Sejak pertama kali bertemu, bersahabat, dan mengikat janji, sehinggalah segalanya terurai, tidak pernah dalam sehari hidup aku berlalu tanpa mengingati-mu. Ketika kita mula bertemu aku hanyalah seorang pelajar yang hanya mampu menabur janji kosong yang tidak langung aku pasti dapat tunaikan atau tidak. Hari ini, setelah beberapa tahun berlalu. Alhamdulillah aku menjadi seorang yang Allah permudahkan jalan dan pemurahkan rezeki. Lantaran itu persoalan jodoh mula orang tua-ku ajukan pada-ku.

Kamu, bagaimanakah dapat aku menjawap segala persoalan yang timbul berkenaan jodoh-ku. Sedangkan ruang-ruang dalam hati-ku yang Allah sediakan untuk membajak sayang pada cinta fitrah-ku sudah pun aku penuhkan dengan kamu. Ya, kamu yang tidak lagi bersama-ku. Kamu, yang sedang menghitung hari bersama kasih hati-mu.

Lantas, aku mula memberi syarat-syarat kepada orang tua-ku untuk mencari pengganti-mu di hati-ku. Segala nama yang diberi telah ku tolak semudahnya. Kadang kala tidak logik akal, manakan tidak, pernah-ku menolak hanya kerana asalnya kawasan kampungan, yang ujar-ku pada orang tua-ku, orang kampungan itu layakkah dengan orang bandar seperti aku.

Segala alasan yang ku berikan mengingatkan aku pada soalan yang kerap kau tanya pada-ku suatu ketika dulu:

"Kenapa kau pilih aku? mengapa sayang-mu tumpah kepada-ku? Apa lebihnya aku?"

Seperti biasa akan ku beri jawapan yang sama setiap kali soalan itu kau ajukan:

"Aku  tidak perlukan alasan untuk menyayangi-mu. Kamu, bukan kerana cantik-mu aku sayang pada kamu, kerana ketahuilah aku bisa cari yang berganda-ganda lebih cantik dari kamu. Kamu, bukan kerana baik-mu aku menyayangi-mu, kerana aku bisa mencari yang berganda-ganda lebih baik dari-mu. Tapi kamu, sayang aku itu tumpah kepada kamu kerana kamu adalah kamu. Yang aku sayang itu, kamu."

***

Kamu,

Kehidupan ini penuh dengan ujian, segala janji akhirnya telah kita putuskan dan membawa haluan masing-masing. Yang mana sehingga kini itulah penyesalan yang paling besar dalam hidup aku. Melepaskan-mu pergi. 

Saat itu sayang yang aku tumpahkan itu membengkak dihati menjadi benci. Saat kau ajukan padaku:

"Mengapa kasar sekali kau jawap aku, sudah hilangkah sayang kamu pada-ku. Sudah bertukarkah sayang itu menjadi benci?"

Sebagaimana yang aku jawapkan pada kamu:

"Aku membenci-mu kerana aku terlalu sayang pada kamu."


***

Kamu,

Hari ini setelah beberapa tahun berlalu, sayang itu masih tumpah kepada kamu, tidak hilang walaupun sedikit. Tidak kurang walaupun setitik, malahan makin bertambah dari hari ke hari. Lantas aku tersekat disini. Digenggam masa silam yang tidak dapat aku luputkan walau sedikit. Kerana yang silam itu kamu dan, kerana sehingga hari ini, aku belum punya alasan untuk tidak menyayangi-mu.

 Yang benar,
 Aku.









March 9, 2014

Mak

"Mak nanti doakan im ye, doakan doa im semua Allah makbulkan, ya.."

"Kenapa? Im nak kahwin ke?"

"Eh, mak ni.."


Itulah mak,

Mak yang bila tengok ramtbut anak dia gugur dan jarang terus beli minyak pelebat rambut.

Mak yang bila anak dia kena pergi kerja awal, bangun lebih awal untuk siapkan bekal.

Mak yang susah hati bila anak dia tak lalu nak makan.

Mak yang terus beli ubat kulit bila anak dia ada ruam sikit dekat badan.

Mak yang tak pernah lokek duit bila anak dia teringin akan sesuatu.

Mak yang impian nya adalah impian anak-anaknya.


Mak yang tahu hati anak dia..


January 8, 2014

Bintang

Bila malam cuba tengok atas, kalau tak ada awan tebal kalian akan lihat bintang. Tahukan kalian bintang yang kalian lihat itu bintang 400 tahun dahulu. Bintang yang membakar dirinya sekian lama sehingga binasa.
400 tahun kemudian cahayanya baru sampai ke bumi.

Lantas kalian penduduk bumi mengambil pelbagai manfaat darinya. Ada yang guna bagi mencari ketenangan di tengah malam. Ada yang gunakan cahaya bintang yang sudah terhapus 400 tahun dahulu sebagai penunjuk jalan.

Mahukan kalian menjadi seperti bintang-bintang itu. Sekian lama membakar diri tanpa tahu yang 400 tahun akan datang mereka itu menjadi manfaat besar kepada satu ruang yang jauh dari mereka.

Tahukan kalian kalau kalian ikhlas, sehingga 400 tahun akan datang kalian masih menjadi manfaat pada ummat.

Teruskan berjasa, siiru ala barakatillah.



p/s: Ingin jadi hujan tetapi hanya mampu jadi seperti bintang sebab orang macam kita ini hanya layak untuk menumpang. Tumpang bahagia, tumpang gembira.

January 3, 2014

Selama Duapuluhempat Tahun

Selama dupuluhempat tahun,

Allah lahirkan ke dunia,
Allah beri badan yang sihat,
Allah kurniakan akal yang cerdas,
Allah rahmati dengan nikmat Iman dan Islam,

Selama duapuluhempat tahun,

Belum ada jasa pada ibu bapa,
Belum lagi ada jasa pada keluarga,
Tidak buat apa-apa untuk negara,
Tidak layak digelar pahlawan agama,

Selama duapuluhempat tahun,

Tidak ada lain yang jadi impian,
Melainkan syahid dijalan perjuangan,
Supaya dapat membawa insan tersayang,
Ke Syurga Idaman.

Lantas nikmat Allah yang mana yang mahu kau dustakan? , semoga tuhan bersamamu sepanjang perjalanan hidupmu budak.

January 1, 2014

Harapan 2014

Ku lihat cahaya hujung jalan,
Namun terus kupaksa kaki berjalan,
kerana ada harapan.

Kulihat bintang jauh di awan,
Lalu ku ambil menjadi pedoman,
Buat memenuhi harapan.

Ku dakap harapan,
Sebagai kekuatan,
Sehingga satu saat datang.

Tiada lagi yang kuharapkan.


December 26, 2013

Cinta itu

Cinta itu kadang-kadang hanya menurut perintah hati, bukan menurut pendapat otak. Dia belum berbahaya sebelum mendalam. Kalau dia telah mendalam, kerap kali kalau yang kena cinta tak pandai, ia merosakkan kemahuan dan kekerasan hati lelaki.

Cinta itu adalah jiwa, antara cinta yang sejati dengan jiwa tak dapat dipisahkan, cinta pun merdeka sebagaimana jiwa. Ia tidak membezakan di antara darjat dan abngsa, diantara kaya dan miskin, mulia dan papa.


Cinta itu 'adil' sifatnya, Allah telah mentakdirkan dia dalam keadilan, tidak membeza-bezakan di antara raja-raja dengan orang minta-minta, tidak menyisihkan orang kaya dengan orang miskin, orang hina dengan orang mulia, bahkan kadang-kadang tiada juga berbeza baginya antara bangsa dengan bangsa.

Cinta itulah yang telah merupakan dirinya menjadi satu ketakutan, cinta itu kerap kali berupa putus harapan, takut cemburu, hiba hati dan kadang-kadang berani.


December 25, 2013

Airmata

Bahawasanya airmata tidaklah ia memilih tempat untuk jatuh, tidak pula memilih waktu untuk turun.

Airmata adalah kepunyaan berserikat, dipunyai oleh orang melarat yang tingal di dangau-dangau yang buruk, oleh tukang sabit rumput yang masuk ke padang yang luas dan ke tebing yang curam, dan juga penghuni gedung-gedung yang permai dan istana-istana yang indah.

Bahkan disitu lebih banyak orang yang menekan ratap dan memulas tangis. Luka jiwa yang meraka hidapkan, dilingkung oleh tembok dinding yang tebal dan tinggi, sehingga yang kelihatan oleh orang luar atau mereka ketahui, hanya senyumannya saja, padahal senyum itu penuh dengan kepahitan.

Kesedihan orang lain lebih merdeka dan lebih luas dapat dia menerangkan fahamnya yang terumbuk kepada alam sekelilingnya, dapat pula mereka melupakan dan menghilangkan. Tetapi dirumahtangga yang sebagai ini, kedukaan dirasakan sendiri, airmata akan dicucurkan seorang, rumah dan gedung menjadi kuburan kesedihan yang tiada berpenghujung.


December 23, 2013

Merenung Laut dan Hujan


Ada rindu yang mencengkam..
Ada pilu yang terpendam..
Ada kasih yang membungkam..
Ada cinta yang tidak terpadam..