March 29, 2010

SEJARAH ITU INDAH

Dengan nama Allah yang Maha Penagsih lagi maha Penyayang. Semoga kalian dalam rahmat dan redha Nya.

Pengalaman hidup merupakan acuan yang mencorak seorang manusia, hasil dari pengalaman seorang manusia tercipta, pengalaman mencorakkan pemikiran, pengalaman mencorakkan sikap, penglaman rujukan untuk setiap perbuatan. Bak kata pendeta sesiapa yang melupakan sejarah dia akan mengulangi sejarah.

Pengalaman layaknya dikongsi bersama, kerana setiap orang pengalamannya tidak sama, ada orang hidupnya lama tapi pengalamannya sama semuanya. Ada orang hidupnya singkat tapi pengalamannya menarik. Kepelbagaiaan ini membawa kepada satu perkara yang berguna andai digabung dan direnung.

Kebanyakkan manusia begitu suka bercerita tentang pengalaman manis kerana ianya membawa tawa membawa bahgia kadang yang manis itu satu kebanggaan baginya. Tidak ramai yang tegar berkongsi pengalaman buruk yang selalunya membawa aib dan derita.
Persoalannya bukanlah baik buruk pengalaman itu yang menjadi ukuran tapi sejauh mana pengalaman itu memberi kesan.

Sedarkah kita pengalaman yang sama memberi kesan yang berbeza. Bergantung bagaimana kita menerima pengalaman itu.

Ada sebuah cerita. Menarik, kerana bagi yang melaluinya dia terasa kesannya. Dua perkara yang sama berlaku dalam hidupnya tapi kedua-duanya memberi erti dan kesan yang sangat berbeza, sangat berlainan antara satu sama lain.

Ceritanya bermula begini.

Dia merupakan anak kepada guru besar di sekolahnya. Dia dikenali oleh seluruh pelajar sekolahnya. Dia seorang budak biasa, mestipun anak kepada seorang guru besar, namun disekolah tiada apa yang istimewa baginya cumanya setiap hari dia akan ke bilik guru besar untuk meminta belanja.

Mungkin sesetengah manusia dan pelajar lain melihat ada sesuatu yang istimewa menjadi dirinya. Masakan tidak, bersekolah di sekolah ibu bapanya. Tidak baginya bapanya berkali-kali berpesan bahawa itu sekolah jemaah bukan sekolah keluarga, tiada apa-apa yang istimewa untuk kami sekeluarga, kami hanya pemegang amanah yang tidak mempunyai hak apa-apa!. Jangan berlagak atau buat suka-suka.

Dia adalah generasi pertama, pelapor kepada sekolah itu. Bila tertubuhnya satu badan yang merupakan nadi pada setiap sekolah, badan pengawas, dia terpilih mungkin kerana ada bakat kepimpinan kononnya, mewarisi ayah yang merupakan pemimpin jemaah. Mejalankan tugas sebaiknya, menonjol dan mendahului dalam setiap perkara, itulah dia.

Namun malang sekali, kerana dia bukan malaikat, ada kelemahan yang sangat ketara kenakalannya mengatasi kepimpinannya, seorang yang panas baran dan acap kali mengamuk kepada rakan sekelas kerana sebab-sebab yang kecil. Suatu ketika dimana kesemua koleksi pemadam yang dikumpul dirampas oleh ibunya lantaran hasil pengaduan yang dibuat oleh rakan sekelasnya yang juga seorang pengawas. Seusai kelas dia mengamuk habis semua kerusi dan meja, ini semua salah rakannya yang mentertawakannya, akibatnya kena teruklah menangis bagaikan budak diluar pintu kelas.

Situasi ini kerap berlaku sebenarnya, sifat panas barannya sukar dikawal ditambah dengan keberanian yang dimiliki sesiapa yang mencari pasal sudah pasti akan merasa. Guru melihat, kawan melihat, ibunya juga melihat apa yang dilakukan. Sikap begini tidak boleh dibiarkan!

Suatu petang, kelas sudah habis dia baring dibilik guru besar sambil menanti ibunya yang bermesyuarat diluar. Sayup-sayup dia terdenagr hasil mesyuarat itu. Namanya disebut-sebut, dia terus mendengar kali ini lebih teliti mencari butir-butir yang penting untuk memahami isi mesyuarat tersebut. Ternyata itu mesyuarat untuk memecat pengawas dia mendengar, dia tahu, siapa yang benar-benar ingin membuangnya. Dia tahu dan dia dengar juga siapa yang mempertahankannya. Hasil mesyuarat itu dia tahu! Kini dia menanti masa.

Bila tiba masanya, pengalaman itu membunuh moralnya, kehidupan selepas itu ternyata berubah baginya. Dia tidak lagi menonjol dan menunjukkan kepimpinanya. Dia berubah tapi saynag bukan kepada sesuatu yang lebih baik, selalu merasa diri rendah dan kurang upaya dalam melakukan apapun. Ternyata pengalaman ini membuatkan dia menjadi orang lain.

Dia mengharungi zaman sekolah menengah di sebuah sekolah asrama yang agak jauh dari rumahnya. Banyak benda yang berubah jika dulu dia seorang pengawas kini seorang pelajar yang melawan pengawas. Jika dulu dia berkata-kata dihadapan kini dia orang yang sekadar berborak di belakang. Jika dulu semua guru mengenalnya kerana bakatnya kini mengenalnya kerana kenakalannya. Dulu dia seorang yang tinggi cita-cita kini hanya seseorang yang tiada arah tujuan.



Dia mengambil masa tiga tahun untuk menyedari untuk bangkit dan berubah. Di tahun keempat di sekolah menengah dia agak menonjol terutamanya didalam kelas, dia mula menjadi dirinya suka berhujah dan mynyatakan pendapat.

Ternyata keyakinan kian terbina kebaranian datang semula. Dia kini gembira dengan dirinya. Matrikulasi menjadi satu medan kebangkitan yang ditagih bagi seseorang
sepertinya. Syukur.



Kini kejadian berulang dia dipecat lagi. Peristiwa yang sama berlaku ketika dia di universiti. Ketika dia bergalar mahasiswa. Baru lebih kurang dua bulan dia menjadi Jawatankuasa Kolej Mahasiswa (JKM) sebuah kolej.

Cumanya kali ini penerimaan berbeza dia bangga dipecat lantaran merasakan atas dasar kebenaran dia dibuang. Dibuang kerana berbeza pandapat dengan pengetua, dibuang kerana tidak menyokong gagasan pengetua yang baginya tidak sama dengan islam, prinsip dan pegangannya. Baginya akan dibuang segala kesenangan dunia kerana tujuannya akhirat kelak.



Satu pengorbanan yang mungkin orang lain menganggap hina. Masih terkesan dihatinya bila masa seorang sahabatnya sendiri menyatakan “kalau boleh ana tak nak letak jawatan macam enta, ana nak letak dengan cara baik”.

Ingatlah kita adalah anak-anak panah dalam perjuangan yang sedia dilepaskan kepada sesiapa saja. Kita adalah biduk-biduk catur yang sedia diatur. Kadang-kadang kita harus dikorbankan untuk kemenangan andai kata kita tidak sedia bukankah kita penyebab kekalahan?. Ujian tidak datang dengan bentuk yang kita suka melainkan untuk menjarakkan kita dengan-Nya.