February 21, 2010

Harapan Mahasiswa

Oleh: Muhammad Ibrahim Khalil Bin Noh
(JKM KRP)
Menyoroti lingkaran sejarah pilihanraya kampus merupakan sesuatu yang sangat menarik untuk diterokai. Hasil dari proses yang sudah dijalankan sejak 60an lagi bnyk lahir tokoh-tokoh yang disegani dan menjadi idola kebangkitan rakyat dan juga menjadi pembela kebajikan rakyat, tidak kiralah dari pihak manapun, sama ada pembangkang mahupun kerajaan.

Nama-nama seperti Anwar Ibrahim, Husam Musa, Saifuddin Abdullah dan banyak lagi merupakan tidak asing lagi dalam dunia politik masa kini. Masing-masing mempunyai karisma dan mempunyai peminat tersendiri. Persoalannya adakah pimpinan seperti mereka ini lahir dengan pakej karisma seperti ini? sudah semestinya tidak ,mereka lahir dengan pengalaman dan didikan politik kampus yang menjadikan mereka pemimpin yang membela dan menyayangi rakyat.

Universiti dilihat sebagai satu medan pembentukan jati diri dan kepimpinan pelajar paling berkesan. Suasana dan persekitaran universiti merupakan satu medium yang baik dalam membentuk seorang pemimpin yang berkaliber dan berkarisma. Hakikatnya adakah universiti sekarang masih melahirkan tokoh-tokoh sebegini ataupun hanya melahirkan robot-robot yang hanya bekerja untuk nafkah sendiri, yang hanya berdiam diri melihat penyelewengan, yang tiada karisma dan hujah untuk dikeluarkan, bukankah ini satu kerugian?

Mengapakah ini berlaku? Apa perbezaan kini dan dulu? Beberapa pihak harus mengambil tindakkan atas permasalahan ini, terutamanya mahsiswa itu sendiri.

Mahasiswa harus sedar kerajaan telah mamperuntukkan duit rakyat sebagai kos tanggungan pembelajaran di universiti. Apakah wang ini merupakan hasil yang sia-sia rakyat keluarkan jika hasilnya mahasiswa yang hanya bekhidmat untuk diri dan keluarga? Sudah semestinya!. Rakyat juga mempunyai hak untuk merasa hasil universiti. Mahasiswa merupakan satu golongan masyarakat yang dipinjamkan oleh masyarakat kepada universiti untuk dicukupkan ilmunya dan kembali berkhidmat kepada masyarakat.

Mahasiswa harus bangkit, bangkit dari kelesuan, bangkit dari menjadi seorang yang cakna, bangkit dari ketakutan yang membelenggu. Kita bukan lagi pelajar taska, pelajar sekolah rendah, pelajar sekolah menengah tapi kita mahasiswa. Kita harus ada pendirian, harus ada matlamat yang jelas dan memberi manfaat kepada orang lain terutamanya rakyat dan rakan mahasiswa yang lain. Bercakap mengenai hak mahasiswa bukanlah sekadar parking tidak cukup, bukan sekadar yuran kolej tinggi tapi menyatakan pendirian juga hak mahasiswa. Penindasan palaing zalim adalah penindasan kepada hak mahasiswa untuk bersuara dan menyatakan pendapat.

Sejak ditubuhkan Akta Universiti dan Kolej Universiti (AUKU) dilihat sebagai pembunuh gerakkan mahasiswa. AUKU jelas mengongkong dan mengawal gerakkan mahasiswa sehingga lahir hasil mahasiswa yang ada sebagaimana yang dikatakan pimpinan mahasiswa Universiti Malaya mahasiswa 3K, iaitu katil, kantin, dan kuliah. Antara akta yang dilihat mengongkong ialah Seksyen 15(1), 15(2), 15(3), 15(4), 15(5), 15A, 15(B), 15D(1), 15D(2), 16, 16B(1), 16B(2), 16B(3), dan 16C(1).

Pindaan AUKU 1975 kepada AUKU 2009 merupakan langkah yang amat baik oleh pihak kerajaan terutamanya Kementerian Pengajian Tinggi (KPT). Dengan harapan pindaan ini berjaya mengubat mahasiswa yang lesu kepada mahasiswa yang mampu memimpin dan membawa agenda rakyat.

Menjadi seorang calon dalam pilihanraya kampus ataupun pemilihan Majlis Perwakilan Pelajar (MPP) Universiti Teknologi Malaysia (UTM) banyak memberi pengalaman dan membuka mata saya. Yang diakhirnya saya merasa sangat sedih dan berdukacita denagn pihak pentadbiran terutamanya diperingkat Hal Ehwal Pelajar (HEP) dan kolej.
Peraturan yang dikena HEP menyebabkan pilihanraya kampus menjadi hambar dan kurang menarik minat mahasiswa untuk terlibat dalam pilihanraya. Akibatnya mahasiswa menjadi kurang cakna dan banyaklah kerusi yang dimenangi tanpa bertanding. Fenomena ini bukanlah sesuatu yang baik untuk universiti umumnya dan mahasiswa khususnya. Melihat situasi universiti sekarang hanya sedikit sahaja yang terlibat dalam pilihanraya secara khusus dan betul-betul minat. Kebanyakkannya mengikut apabila disuruh pengetua dan dijanjikan ganjaran seperti baju percuma dan sebagainya.

Peratusan mengundi menjadi tinggi hanya apabila fakulti menawarkan pelbagai hadiah dan saguhati. Secara tidak langsung menghidupkan budaya politik wang. Budaya ini haruslah dibendung dari awal bak kata pepatah melentur rebung biarlah dari rebungnya. Andai kata rebung yang rosak ini menjadi buluh seteruslah buluh ini menjadi pemimpin negara, sudah pasti rosaklah negara.

Peraturan melarang mahasiswa bergerak secara berkumpulan juga satu peraturan yang sangat tidak relevan. Allah berfirman dalam surah As-Syu’ara’ ayat 13 yang bermaksud “sehingga dadaku terasa sempit dan lidahku tidak lancar, maka utuslah Harun (bersamaku) “ apa yang boleh kita ambil dari ayat ini adalah untuk melakukan sesuatu kita mestilah melakukan secara berkumpulan. Melihat pada sirah kehidupan Nabi Musa merupakan seorang yang hebat dan terkenal dengan kekuatannya, baginda juga memerlukan Nabi Harun sebagai pembantu. Apatah lagi seorang mahasiswa yang ada manifesto yang ingin dibawa juga memerlukan kumpulan.

Apabila mahasiswa dilarang berkumpulan antara kesan yang akan timbul ialah calon yang dipilih gagal untuk melunaskan janji-janji yang dibawa dan manifesto yang dibawa hanya materialistik semata-mata. Ini akan mewujudkan mahasiswa berminda material, sebab inilah lahir persepsi hak mahasiswa hanyalah parking, tandas, harga bilik dan yuran pengajian semata-mata. Sedangkan hak-hak yang lain dan lebih penting terus dilupakan. Antara kesan yang lain adalah apa yang berlaku dihadapan kita pada masa kini. Calon-calon yang diundi atas dasar rupa, atas dasar sahabat atas dasar pengaruh semata-mata, bukan dari manifesto ataupun perubahan yang hendak dibawa sebab itulah isu yang ada pada setiap tahun isu yang sama.

Pengetua sesetengah kolej juga bersikap mendoktrin mahasiswa kolej masing-masing. Mahasiswa diugut secara halus dengan koata pengetua dengan jawatan dan sebagainya. Hasilnya mahasiswa terpaksa mengikut segala apa yang diinginkan oleh pengetua. Sebagaimana pilihanraya baru-baru ini ada pengetua yang menunakan sudut pidato pelajar untuk berkempen calon pihihan mereka. Kebanyakkan mereka juga bersikap bias terhadap calon pilihan mereka. Persolannya perlukah calon pilihan pengetua?.

Wahai pengetua zaman ini zaman kami masa kami tidak cukupkah dengan apa yang kamu lalui dizamanmu. Ini zaman kami biarlah kami yang berhempas pulas, biarlah kami selesaikan antara kami. Zalim adalah dengan meletakkan sesuatu bukan pada tempatnya , pilihanraya kampus bukan bidang tugasmu kalau kamu turut msuk campur kamu seorang yang zalim. Cukuplah kezaliman yang kamu lakukan, janganlah kamu menambah kezaliman yang telah kamu lakukan.

Andai kata aktif syarat untuk berada di kolejmu jadi tetaplah denagn peraturan yang sedia ada, mengapa kamu mengagungkan kronisme? Tidak takutkah kamu dengan Allah? Kamu tidak takut dengan mahasiswa kamu boleh buang mahasiswa kamu boleh hukum mahasiswa dengan kuasa yang ada pada kamu, tapi ingat ada lagi yang maha kuasa boleh menghukum kamu, apa kamu tidak percaya dengan dosa dan pahala, dengan syurga dan neraka!.

Allah menerangkan dalam surah AL-baqarah ayat 269 “syaitan menjanjikan kepada kemiskinan kepadamu dan menyuruh kamu berbuat keji ,sedangkan Allah menjanjikan ampunan dan kurnia-Nya kepadamu. Dan Allah mahaluas, maha mengetahui” sedarkah ayat diatas menerangkan tentang mengugut itu adalah sifat syaitan. Dan ingatlah firman Allah dalam surah Yasin ayat 60 yang kita baca setiap malam jumaat ”bukankah aku telah memerintahkan kepadamu wahai anak cucu adam agar kamu tidak menyembah syaitan, sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata”.inagtlah syaitan itu terbahagi pada dua samaada syaitan jin dan syaitan manusia.

Sebagai calon yang bukan pilihan pengetua kami sedar kami tiada apa. Pengetua ada jentera cukup, ada penerangan cukup, ada kewangan cukup, ada segala-galanya, kami tiada apa yang kami ada hanya peyokong setia, hanya ada kesedaran, hanya ada semagat, dan hanya ada iman untuk kami terus berjuang!.

Buat akhirnya saya ingin meninggalkan satu persoalan, semoga dengan persoalan ini kita dapat berfikir dan pihak yang terlibat dapat melakukan perubahn untuk kebaikan negara khususnya. Mengimbau sejarah lama gerakkan mahasiswa kelihatan begitu hebat kemuncak 60an,kehebatan 70an,karisma 80an dan keberaniaan 90an, mereka membawa isu rakyat membawa isu antarabangsa . malangnya abad 20 ini malap yang ada mahasisiwa hanya membawa isu parking isu yuran,bilakah malap ini kembali begermelapan andai situasi sekarang tidak diubah?