February 22, 2010

Kebaikkan itu tiada ruginya

Pada suatu masa dahulu,mengembara menjadi pilihan kebanyakkan orang, hal ini adalah kerana banyaknya kelebihan yang boleh kita dapati daripada pengembaraan. Maka berpusu-pusulah orang pergi mengembara, masing-masing mempunyai tujuan masing-masing tidak kiralah tua atau muda miskin atau kaya. Mereka meredah lautan mahupun gurun sahara. Dengan tujuan yang baik mahupun buruk, ada yang ingin mencari ilmu, ada yang ingin berdagang, tak kurang juga yang ingin mencari pasangan hidup.

Disebuah gurun yang kontang bertemu tiga orang penembara yang berlainan asal dan tujuannya. Sedang dalam pengembaraan merentasi gurun, berlaku satu musibah iaitu berlaku ribut pasir, ternyata nasib mereka baik sekali kerana ada gua berdekatan. Maka berlarilah ketiga-tiga sahabat itu kedalam gua tersebut. Namun malang tidak terduga ketika mereka sedang berteduh dalam gua tersebut batu-batu dari atas bergolek dan menutupi pintu gua tersebut. Terpana ketiga-tiga sahabat tersebut kerana mereka tidak dapat mengalihkan batu yang menghalang pintu gua tersebut.

Bermesyuaratlah mereka mencari satu penyelesaiaan, setelah seketika waktu berlalu mereka mendapat satu penyelesaiaan iaitu berdoa kepada Allah. Mereka sedar haya kepada Allah tempat bergantung dan meminta pertolongan,mereka yakin dengan sifat pemurah Allah, caranya dengan berdoa kepada Allah dan menawarkan kebaikkan yang pernah dilakukan dalam kehidupan mereka.

Pengembara yang pertama memulakan doanya

Ya Allah hambaMu ini tidak berdaya tanpaMu, diriku hanyalah Hamba yang sering melupakanMu sering lalai dengan ujian kesenanganMu,alpa dan leka dengan dunia

Tuhanku dengarlah rintihan hambaMu yang lemah ini. Tuhanku kedua-dua ibu bapaku masih hidup dan tiada orang yang aku sayangi lebih dari mereka, hanya mereka yang aku dahulukan dan aku pentingkan lebih dari anak isteriku.

Pada setiap hari aku akan membawa balik susu kambing ternakkanku untuk diminum oleh mereka, kerana susu kambing merupakan kegemaran mereka dan juga kegemaran anak-anakku. Aku tidak pernah memberikan susu itu kepadaku melainkan lebihan dari minuman mereka.

Pada suatu hari aku terlewat pulang kerana beberapa urusan yang melambatkan aku pulang kerumah, apabila aku tiba dirumah kedua-dua ibu bapaku sudah tidur lalu aku simpan susu yang aku bawa untuk diminum oleh mereka pada keesokkan harinya. Anakku ternampak susu yang aku bawa pulang lalu menangis kerana kepinginkan susu itu. Aku tetap denag keputusanku untuk tidak memberi susu itu kepada anakku, kerana aku ingin simpan kepada ibu bapaku. Akhirnya anakku menangis sampai pagi dan aku hanya memberi susu itu kepada mereka apabila ibu bapaku sudah meminumnya pagi itu.

Ya Allah aku menyayangi ibu bapa ku keranaMu, kasihku ikhlas keranaMu ya Allah, aku mohon kepadaMu bantulah aku ya Allah.

Tiba-tiba batu itu berganjak sedikit tapi belum cukup untuk mereka keluar.

Kini tiba giliran pengembara yang kedua berdoa

Ya Allah hambaMu ini tidak berdaya tanpaMu, diriku hanyalah Hamba yang sering melupakanMu sering lalai dengan ujian kesenanganMu,alpa dan leka dengan dunia.

Ya Allah ya tuhanku aku mempunyai sebuah ladang gandum yang sederhana dan aku mempunyai seorang pekerja yang sangat baik. Die menjalankan kerjanya dengan penuh dedikasi dan bertanggunggjawab, die tidak pernah mengkhianatiku dan sangat amanah. Atas sebab itu aku selalunya akan membayar gajinya tetap pada masanya.

Pada suatu hari dia meminta izin kepadaku untuk berhenti kerja lalu ku katakan kepadanya supaya datang keesokkan harinya untuk kuberi gajinya.

Tetapi keesokkan harinya dia tidak hadir untuk menunutut gajinya dan begitu jugalah hari-hari yang seterusnya. Setelah sebulan lamanya aku mengambil keputusan untuk menggunakan gajinya itu. Dari gajinya itu aku beli sepasang kambing.

TakdirMu ya Allah kambing yang dibeli berkembang biak dengan baiknya, dan akhirnya menjadi satu kawanan kambing yang besar, hasil dari kawanan kambing itu kubeli sepasang unta. Tidak lama selepas itu juga unta itu menjadi satu kawanan unta yang besar.

Pada suatu pagi pintu rumahku diketuk orang, rupa-rupanya pekerja aku itu datang semula untuk menuntut gajinya. Lalu ak berikan kesemua kawanan unta dan kambing yang aku beli hasil dari gajinya dahulu.

Ya Allah aku mohon kepadaMu, dengan kebaikkan dan pengorbanan yang aku lakukan ini bantulah aku ya Allah.

Tiba-tiba batu itu berganjak sedikit tapi belum cukup untuk mereka keluar.

Pengembara ketiga pun memulakan doanya

Ya Allah hambaMu ini tidak berdaya tanpaMu, diriku hanyalah Hamba yang sering melupakanMu sering lalai dengan ujian kesenanganMu,alpa dan leka dengan dunia.

Ya Allah aku mempunyai seorang saudara perempuan yang sangat cantik dan aku sangat sukakan dia kerana kecantikkannya. Tapi saudaraku sangat membenciku walaupun aku seorang yang berharta sedangkan dia seorang yang miskin, ini adalah kerana dahulunya aku seorang yang selalu melakukan maksiat manakala dia seorang yang sangat taat pada perintahMu ya Allah.

Suatu ketika Kau timpakan musibah kepadanya,ibunya sakit dan kedaan ibunya sangat teruk sedangkan dia tidak mampu untuk menanggung perubataan ibunya. Lalu dia datang kepadaku dengan penuh harapan untuk meminta tolong. Aku bersetuju dengan syarat supaya dia tidur denganku. Dek kerana terdesak dia bersetuju , aku sangat gembira dan nafsu mengusai diriku pada saat itu.

Pada ketika aku hampir melalukan pekerjaan terkutuk itu tiba-tiba saudaraku itu berkata “takutlah Allah saudaraku sesungguhnya kamu akan menerima balasan atas setiap apa yang kamu lakukan,” apabila mendengarnya badanku menggeletar dan aku melepaskannya bersama wang untuk perubatan ibunya.

Ya Allah sesungguhnya aku meninggalkan perbuatan itu kerana takutkanMu. Ya Allah aku mohon kepadaMu, dengan kebaikkan dan pengorbanan yang aku lakukan ini bantulah aku ya Allah.

Lalu batu itu berganjak lagi dan mencukupkan mereka untuk keluar dari batu itu.
Mereka meneruskan perjalanan dan akhirnya menjadi kawan karib seumur hidup. pengalaman mereka memberi seribu makna benarlah kalam Allah dalam kitabnya, didilam surah Al-Zalzalah ayat 7 dan 8 "Maka baranf siapa mengerjakan kebaikkan sebesar zarrah, nescata Dia akan membalasnya. Dan barang siapa mengerjakan kejahatan sebesar zarrah, nescaya Dia akan membalasnya".

Andai anda yang terkurung apakah kebaikkan yang anda ingin persembahkan sebagai tebusan untuk Allah membantu mu?