November 25, 2010

Warkah Buat Bakal Bidadari Duniaku

Assalamualaikum wrt

Ku nukilkan warkah ini buat bakal bidadari duniaku, dengan harapan engkaukan sentiasa sihat dan bergembira walau dimana pun dikau berada.

Ku nukilkan warkah ini buat bakal bidadari duniaku, dengan harapan warkah ini menjadi pengikat kasih dan salam taaruf antara kita.

Ku nukilkan warkah ini buat bakal bidadari duniaku, dengan harapan warkah ini menjadi pengubat rindu dan hembusan semangat kita dalam menghadapi ujian dan cabaran dari cinta kita.

Wahai Bakal Bidadariku..

Aku tidak tahu dimana dikau berada, aku tak tahu siapa kau sebenarnya, aku tidak dapat meramal masa depan, tidak dapat melihat dikau siapa, mungkin aku kenal akan kau mungkin juga kau kenal akan aku, mungkin kau sudah berada disampingku kini, dan mungkin juga kau berada jauh dariku.

Walau apapun ketahuilah bahawasanya aku disini sentiasa merinduimu. Walau siapapun kamu, walau dimana kamu berada. Bidadariku sebagaimana sudah ku nyatakan diatas tujuan ku nukilkan surat ini kepadamu. Mungkin saat kau bergelar bidadari bagiku, sudah berkali-kali kau khatamkan surat ini, mungkin juga saat aku mengenalimu kau tidak tahu akan kewujudan surat ini.

Wahai Bakal Bidadariku..

Aku bukanlah lelaki hebat yang bisa menggenggam dunia di tapak tangan, aku bukan lelaki gagah yang ampuh menyerang musuh, aku bukan lelaki mulia yang dihormati sekalian manusia, aku bukan lelaki sempurna idaman kaum hawa, aku bukan lelaki beriman yang dijamin syurga, aku jua bukan lelaki yang bisa mengetarkan jantung dengan pekikan gempita, aku jua bukan lelaki yang bisa meluluhkan hati dengan kata-kata..

Kerana aku lelaki biasa aku tidak berharap kau sempurna, kerana aku hanyalah lelaki biasa. Cukuplah kau sebagai penyejuk mata, penawar hati yang lara, pendidik bakal pejuang agama.

Wahai Bakal Bidadariku..

Aku lelaki biasa yang tinggi cita-cita. Aku lelaki biasa yang ingin sesuatu yang besar. Walau aku hanya lelaki biasa, akan ku usaha biar terkorban nyawa.
Aku ingin menjadi penyambung rantai perjuangan yang bermula sejak Nabi Adam. Aku ingin merebut janji-janji Yang Esa.

Aku ingin menjadi seperti Nabi Ibrahim yang meruntuhkan berhala, yang membina kaabah, yang tinggi taqwa dan imannya. Yang sanggup meninggalkan anak dan isteri tencinta kerana arahan tuhanya, yang sanggup menyembelih anak yang hanya baru berjumpa. Yang kuat pendiriaanya, yang berani sifatnya, yang cerdas akalnya.
Aku ingin mencontohi Rasulullah yang sentiasa kasih akan umatnya, yang tinggi pelaburan untuk agama, yang komited memberi untuk umatnya.

Aku ingin melalui jalan yang didalalui As-Syahid Ibrahim Mahmood yang terkorban diratah peluru rejim kerajaan hanya kerana berpegang kepada Islam..

Wahai Bakal Bidadariku..

Jadilah seperti Siti Hajar, yang sanggup ditinggal hanya kerana itu titah tuhannya, yang mendidik Ismail sehingga sanggup disembelih bapa yang meninggalkannya ketika masih tidak mengenal dunia, yang cekal hatinya, yang tabah menghadapi segalanya, walau dia hanya seorang wanita.

Jadilah seperti khadijah, yang sentiasa menemani Rasulullah dalam apa jua keadaan dan masa, senang mahupun susah, ramai mahupun sendirian. Yang sentiasa menjadi orang pertama bersama Rasul, yang tak pernah meninggalkan rasul sendirian, yang tak pernah menghalang dan mengeluh dengan tugas dakwah suaminya, walau dia dihina walau dia dipulau, tapi setianya tiada tara pengorbananya tiada tepinya. Jikalau tidak masakan rasul bersedih akan kehilangannya.

Jadilah seperti Solehah isteri seorang syahid. Yang sentiasa menyokong dan memahami cita-cita As-Syahid. Yang tidak berkata tidak tatkala As-Syahid mengajaknya meninggalkan segala kemewahan dunia demi sebuah negeri bernama akhirat. Yang mengalirkan airmata gembira tatkala memangku As-Syahid dihujung hayat As-Syahid. Yang menghidu haruman syurga tatkala rindu akan As-Syahid. Semoga mereka kini bahagia di Syurga.



Wahai Bakal Bidadariku..

Aku tidak mengharapkan dikau seperti Siti Hajar, tidak harapkan Khadijah mahupun Solehah, kerana aku bukan seperti Nabi Ibrahim, Rasulullah, mahupun As-Syahid.
Yang aku harapkan sudikah dikau berjalan seiringan denganku untuk merintis jalan yang mereka lalui, merasai onak dan duri yang melukai mereka, bersama tawa dan tangis.

Wahai Bakal Bidadariku..

Aku merinduimu sebagai bidadari duniaku, rindu ini hanya akan terubat jika tatkala dikau menjadi bidadari Syurgaku.

Ku lakarkan warkah ini dengan penuh rindu dan sayang..
Buatmu..bidadari duniaku..

Mikhail noh
G32 208B KRP, UTM JB
25/11/10
3.36 PG