December 3, 2009

Adat Vs Sunnah

Bismillahirrahmannirrahim

Alhamdulillah dengan rahmat dan limpah kurnia Nya masih lagi diberi kesempatan untuk berkongsi sedikit ilmu dan pendapat dan semoga dengan rahmat Nya jua perkongsian ini dapat mendekatkan dan mengabdikan diri kepada Nya dan akhirnya menghancurkan thagut dan meranapkan jahilliyyah

Dalam sebuah hadis dari Abu Hurairah r.a Rasul s.a.w bersabda akan muncul di akhir zaman ini beberapa golongan manusia yang mencampur adukkan dunia dengan agama mereka,bahkan lebih teruk lagi akan muncul diakhir zaman ini manusia yang menjadi orang alim tiba-tiba golongan ini mencampur adukkan dunia dan agama mereka ini memakai pakaian yang diperbuat dari kulit kambing dan lidah mereka lebih manis dari gula,tetapi hati mereka lebih ganas dari serigala.


Keadaan ini berlaku pada zaman kita dalam masyarakat kita. Masyarakat kita pada hari ini kebanyakkannya sangat mementingkan adat sehingga timbul satu peribahasa biar mati anak jangan mati adat. Persoalannya setakat manakah kepentingan adat itu sendiri. Adat ini adalah amalan turun temurun yang diwarisi daripada nenek moyang. Adat ini menjadi satu kewajiban kepada masyarakat kita pada hari ini. Sebagaimana yang kita faham dan erti selagi mana adat atau budaya itu tak bersalahan dengan hukum dan syariat islam ianya bebas untuk diamalkan oleh sesiapa pun.

Yang menjadi permasalahan dalam masyarakat pada hari ini apabila disamakan antara adat dan agama. Hal ini berlaku kerana kurangnya persefahaman terhadap islam dalam masyarakat kita. Dan kesan daripada permasalahan ini berlakunya kekeliruan dalam masyarakat dimana akhirnya adat didahulukan daripada sunnah rasul itu sendiri. Contoh yang dapat kita lihat pada hari ini kebanyakkan ibu bapa apabila dikurniakan anak mereka lebih mementingkan untuk membuat pulut kuning daripada majlis cukur rambut anak sedangkan cukur rambut adalah sunnah sedangkan nabi jangan kata buat makan pulut kuning pun tak pernah. Lagi satu adalah ketika majlis perkhawinan dimana kebanyakkan pasangan berhabis untuk majlis perkhawinan sedarkah kita pembaziran adalah satu perkara yang dilarang agama. Islam menggalakkan kesedarhanaan dalam kehidupan. Majlis kenduri ketika berkhawinan ada dalam syariat islam tapi hari ini ianya dicemarkan dengan pembaziran dan maksiat yanag berlaku dalam majlis itu. Sehinggakan kadang-kadang hukum wajib datang ke majlis kenduri bertukar menjadi haram. Contoh yang terakhir adalah dari segi pemakaian apa yang sopan dilihat dari sudut adat tidak semestinya berpadanan dengan agama.

Kita haruslah sedar dan perhatikan masalah ini. Kerana mematuhi adat tak bawa kemana hanyalah dunia semata. Dan tidak memebawa kepada keredhaan Allah. Mempertahankan adat adlah sesuatu yang sia-sia. Andai kata adat itu bercanggah dengan syara' ia boleh membawa kepada hukum haram dan mempertahankannya adalah bedosa. Dan ingatlah ketika mana orang kafir menolak islam alasan mereka adlah kerana islam bercanggah dengan nenek moyang mereka jika kita pada hari ini mempertahankan adat nenek moyang kita walaupun ia bercanggahan dengan syara' apakah bezanya kita dan mereka?

Apabila golongan yang alim mempunyai peragai seperti ini amatlah malang umat pada hari ini. Dalam hadis yang lain ada menyebut ada dua golongan manusia jika baik dua golongan ini baiklah manusia seluruhnya jika rosak dua golongan ini maka rosaklah manusia seluruhnya mereka adalah ulama dan umara(pemimipin). Muaz bin Jabal juga mengigatkatkan kita dimana beliau berkata berhati-hati dengan gelincirnya orang alim kerana sesungguhnya orang alim itu besar pengaruhnya oleh itu ramai yang akan mengikut mereka. Ulama merupakan satu entiti yang amat penting dan peranan yang dimainkan dalam masyarakat amatlah besar. Secara tak langsung ulama' akan memberi satu pengaruh yang besar dalam masyarakat.

Apa yang berlaku hari ini adalah ulama yang menjual ilmunya untuk kepentingan dunia. Teringat kejadian dimatrik dimana ketika itu saya merupakan ketua biro penerbitan. Saya mendapat tugasan sebagai pengerusi majlis ceramah yang akan diadakan pada malamnya,dalam perbincangan dengan guru penasihat persatuan timbul satu isu iaitu mengenai soal bayaran pada penceramah. Apa yang saya dapat simpulkan sebagaimana yang diceritakan oleh cikgu tersebut pada zaman ini berlaku satu situasi dimana penceramah pada masa kini di zaman moden ini amat mementingkan bayaran terhadpa sekelumit ilmu mereka. Hasilnya jadilah tawar menawar dimana penceramah meletakkan harga yang cukup tinggi untuk menyampaikan ilmu barangkali meraka lupa ayat surah yasin ayat 21 yang baca saban malam jumaat setiap minggu iaitu "Ikutilah orang yang tiada minta balasan kepadamu; dan mereka adalah orang-orang yang mendapat petunjuk."benarlah apa yang dikatakan rasul mereka ini memakai pakaian yang diperbuat dari kulit kambing dan lidah mereka lebih manis dari gula,tetapi hati mereka lebih ganas dari serigala.

Gejala menjual ayat Allah untuk kepentinag sendiri juga amat berleluasa pada masa kini. Sayang ilmu yang ada digunakan untuk kepentingan peribadi dan dunia semata-mata ingatlah sabda nabi junjungan kecelakaan kepada umatku dikalangan ulama yang jahat,mereka menjadikan ilmu sebagai barang perniagaan untuk mendapat untung pada diri mereka, Allah tidak akan mendatangkan keuntungan terhadap perniagaan mereka.