April 6, 2010

KUOTA oh KUOTA


Minggu peperiksaan begitu menyibukkan mahasiswa. Kebanyakkannya sibuk dengan aktiviti menelaah, pelbagai ragam dapat kita lihat. Ada yang sampai ke cafe membawa nota, ada yang menjadi Batman yang siangnya untuk tidur dan malamnya untuk mengulang kaji, ada yang langsung tidak keluar bilik. Tidak kurang juga yang membanding-banding tarikh tamat peperiksaan, siapa habis dulu bolehlah berbangga.



Sebelum peperiksaan, mahasiswa UTM khususnya masing-masing berlumba-lumba untuk mengisi borang dan mengumpul sijil, semuanya untuk kuota pengetua. Semuanya ingin berada di kolej yang mereka diami sekarang tidak kurang juga yang mencari kolej-kolej yang lebih dekat dengan fakulti masing-masing.

Ragam mendapatkan kuota juga macam-macam. Ada yang menhantar sejumlah sijil, ada yang menghantar cukup-cukup makan dan ada yang hanya hantar nama pada pengetua kesayangan. Yang menariknya disebalik kepelbagaian dalam meminta kuota terdapat juga kepelbagaian dalam menerima kuota. Ada yang diterima kerana kelayakkannya ada juga yang diteri kerana hubungan baik dengan pengetua, tidak kurang juga yang ditolak kerana tidak layak, dan ada juga yang layak tapi ditolak kerana pengetua.

Kuota telah menjdi senjata yang ampuh bagi pengetua untuk merasuah mahasiswa untuk menyokong mereka. Kuota lah yang sering digunakan bagi seorang pengetua yang bergelar doktor untuk mengugut dan mengokong mahasiswa.

Pengetua harus sedar bahawa mereka merupakan salah satu penyumbang terbesar dalam penyuburan gejala rasuah yang semakin membarah dalam negara.

Tindakan menafikan hak mahasiswa yang layak untuk mendaopat kuota adalah satu tindakan yang zalim. Sifat zalim adalah dosa besar, sehingga Allah meletakkannya setaraf dengan syirik yang menjadi punca segala kejahatan. Allah berfirman dalam A-Quran ayat 72 surah Al-Ahzab :

Sesungguhnya Kami telah mengemukakan amanat kepadalangit, bumi dan gunung-gunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir akan mengkhianatinya, dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zalim dan amat bodoh”
Dalam ayat yang lain Allah berfirman :

Jangankah sekali-kali kamu cendurung kepada orang-orang yang zalim, nescaya kamu disentuh oleh api neraka, kemudia kamu tidak lagi ditolong .”

Mahasiswa hurus sedar bahawa kezaliman ini akan terus berlaku andai mahasiawa sendiri tidak mengubahnya. Sampai bila kuota menjadi gula-gula untuk mengawal mahasiswa.

Menjadi kewajipan kita sebagai seorang islam untuk menegakkan keadilan dimana saja kita berada. Inilah mesej yang dibawa para rasul sepanjang zaman sejak Nabi Adam sehinggalah Nabi Muhammad S.A.W .keadilan perlu ditegakkan berganding dengan menegakkan aqidah tauhid.

Buat para pengetua sebagai renungan. Jika seorang pelacur masuk ke syurga dek kerana kebaikkannya memberi minum kepada seekor anjing, jangan kerana kuota tuan tidak dapat ke syurga.


Buat mahasiswa disini saya tinggalkan kata-kata Al-Maududi sebagai renungan, “tempat pendidikan bernama universiti tidak ubah seperti tempat penyembelihan, alangkah bertuahnya mereka yang berjaya melarikan diri dari penyembelihan terancang ini dengan sedikit cahaya kehidupan.”