October 19, 2010

Rindukan Diskusi Iman

Teringat akan ketika bergelar seorang pelajar tahun pertama di semester pertama. Saat itu hingga sekarang saya masih menjadi seorang yang aktif mengikuti program persatuan terutamanya persatuan islam. Ini adalah hasil dari didikan supaya meletakkan islam dan dakwah adalah perkara yang terpenting dalam hidup. Hasil dari didikan yang berterusan di sekolah dan dirumah, apabila menjejakkan kaki ke alam menara gading jiwa pasti akan terasa kosong tanpa pengisian. Saya isi akan kekosongan itu dengan menyertai program-program persatuan-persatuan islam di universiti. Alhamdilillah setakat ini diri terjaga dari cabaran yang telah mengoyahkan dan menghayutkan sejumlah pelajar beragama islam.

Sepanjang bergelar mahasiswa dan sepanjang menjalankan program berbentuk kerohanian dan dakwah saya merasa amat sedih dan kecewa akan sambutan yang diberi oleh warga universiti. Kebanyakkan program lebih kerusi dari orang jarang yang mendapat sambutan yang menggalakkan. Hasil dari sembang-sembang dengan sahabat lain kampus, saya menyedari bahawa situasi ini biasa dan berlaku di kampus-kampus lain. Biar digula-gula dengan pelbagai benda, sijil manhupun makanan namun program-program seperti ini masih gagal untuk menarik orang ramai.

Pada tahun pertama semester pertama di UTM saya diamanahkan untuk menjadi ahli jawatankuasa sebuah program Diskusi Iman yang dianjurkan oleh Jawatan kuasa Saudara Kita(JKSK), sekarang dikenali sebagai KSK. Tanggapan pertama saya sudah sepastinya sambutan yang diterima tidak lain dengan program-program sebelum ini. Programnya hebat tapi sambutannya hambar.



Petang sebelum program tanggapan saya masih sama, petang itu saya bersama ajk yang lain menyusun kerusi. Sudah pasti saya hanya menyusun ala kadar, agar tidak nampak sangat kurangnya kehadiran, saya agar risau sebenarnya kerana penceramah yang dipanggil hebat, Mr Lim Jooi Soon yang juga merupakan seorang pendakwah bebas dan bekas paderi . Malulah jika kehadirannya kurang. Jika kurang kerusi yang disusun maka tidak nampak sangatlah akan kurangnya orang.

Program dijangkan bermula tidak lama lagi, setengah jam sebelum program saya agak terkejut tetapi gembira kerana sambutan dilihat sangat menggalakkan. Penuh mahasiswa membanjiri perkarangan luar Dewan Seri Meranti di KRP. Sebagai kerusi ditambah, sehingga penuh dewan malahan ada hadirin yang berdiri pada ketika itu. Ceramah berlangsung dengan jayanya, begitu menarik penyampaian penceramah.

Seusai program saya terfikir akan program ini yang berjaya membawa begitu ramai mahasiswa. Hasil sembang-sembang dengan ahli-ahli JKSK saya dapat matlumat bahawa program ini berlangsung setiap semester.

Kini sudah dua semester berlalu, malangnya sejak itu tiada langsung penganjuran diskusi iman. Saya masih menanti sehingga hari artikel ini ditulis masih tiada diskusi iman yang kedua sejak saya berada di bumi UTM ini.

Persoalannya kenapa dan apakah yang telah berlaku?

Benarkah ini pengurusan pihak Pusat Islam UTM yang teruk sebagaimana yang dikhabarkan oleh orang dalam KSK sendiri?

Andai ini sebabnya saya sebagai mahasiswa merasa amat kecewa, Pusat Islam sepatutnya mengambil berat dalam pelaksanaan program-program kelab dibawahnya. Terutamanya program-program yang mendapat sambutan seperti Diskusi Iman.

Saya sama skali tidak menyalahkan Pusat Islam, tetapi segala perkhabaran yang saya dengar amat tidak menyenangkan hati, pada saya pusat islam seharusnya memainkan peranan sebagai penaik nama mahasiswa bukan gunakan mahasiswa untuk manaikkan nama pusat Islam. Hal ini adalah kerana Pusat Islam pada hakikatnya berperanan sebagai pusat penyuburan islam kepada semua warga universiti terutamanya mahasiswa.

Ada apa pada nama..?!