April 4, 2011

Pesta konvo dan Festival Inovasi dan Kretiviti: Membangun Tamadun ala Firaun?


Baru-baru ini Universiti Teknologi Malaysia (UTM) menganjurkan Istiadat Konvokesyen serentak dengan Festival Inovasi dan Kretiviti . Disamping melangsungkan Istiadat Konvokesyen UTM mengambil langkah untuk mempromasi UTM sebagai sebuah Universiti yang mempunyai kelas tersendiri dalam memacu negara ke sebuah Negara Maju.

Selaras dengan saranan YAB Perdana Menteri yang membawa gagasan 1Malaysia serta telah mengistiharkar 2010 sebagai tahun Inovasi. Yang mana program kali ini sebagai satu usaha memupuk minat pada generasi baru dalam melibatkan diri untuk cenderung kepada bidang teknologi dan sains. Selain itu festival ini turut berperanan untuk memupuk budaya Inovasi dan Kretiviti dalam kalangan masyarakat kampus.

Inovasi membawa erti bersifat terbuka dengan sebarang idea, tanpa mengira dari mana datangnya sumber idea itu dan bagaimana luar biasa idea itu pada awalnya. Manakala kretif membawa erti berani mencabar idea-idea lama yang tidak relevan bagi menyelasaikan masalah.

Yang mana kedua-duannya harus dibudayakan dalam diri setiap insan terutamanya mahasiswa, hal ini adalah kerana mahasiswa sebagai agen utama dalam mengubah negara dan juga akan menjadi orang yang memacu negara pada masa akan datang. Perlunya pembudayaan budaya kretif dan inovasif ini selaras dengan perkembangan dunia pada hari ini. Yang mana kita dapat lihat betapa lajunya pekembagan teknologi yang ada hari ini.

Cita-cita dan hasrat Malaysia untuk mencabar kuasa besar dunia pastinya hanya akan menjadi angan-angan ‘Mat Jenin’ jika dua budaya ini tidak diamalkan. Kerana perlunya kepada seorang pemimpin itu untuk melakukan sesuatu di saat kepimpinannya, bukannya sekadar meneruskan apa yang sedia ada.

Festival Inovasi dan Kretiviti


Sepanjang pemerhatian dan penglibatan secara langsung dalam Festival Inovasi dan Kretiviti di UTM, setinggi penghargaan dan pujian haruslah diberikan kepada pihak penganjur. Lihat sahaja situasi dan reakti dari peserta, yang mana kebanyakkannya dari sekolah seluruh Johor, cukup mengujakan. Termasuk ibu bapa para graduasi dilihat turut kagum dengan pemeran yang diadakan.



Selain promasi di fakulti-fakulti, beberapa pameran seperti UTM Innovation Hall of Fame, Pemeran Malaysia Teknologi Expo 2011, Pameran Kereta Elektrik UTM, dan banyak lagi, berjaya dalam menarik pengunjung dan peserta untuk lebih mengenali UTM sebagai sebuah Universiti yang mempunyai kelas tersendiri selain memupuk budaya kretif dan inovatif secara langsung dan tidak langsung.

Pesta Konvo Pesta Maksiat

Dalam mengejar arus permodenan yang pesat, dalam memupuk budaya yang sihat, kita seolah-olah tertinggal sesuatu yang cukup penting dalam membina sebuah negara maju. Sebagaimana yang kita sedia maklum pembangunan Insan merupakan satu batu asas yang paling penting dan tidak boleh dilupakan apatah lagi dipinggirkan dalam mengejar arus yang ada sekarang.

Kepentingan pembangunan insan sudah awal-awal lagi dinyatakan malahan sejak wahyu pertama lagi. Lihatlah dalam surah Al-Alaq sejak ayat pertama hinggalah ayat 19 menyatakan tentang pembangunan insan.

Masakan sebagai orang Islam kita boleh melupakan tentang pembangunan Insan, sedang kesan apabila seorang insan yang gagal dalam pembangunan insan memegang tampuk pemerintahan akan terjadilah sebagaimana disebut dalam sebuah Hadis, menyebut tentang akhir zaman, yang mana pada masa itu akan dilantik pemimpin dalam kalangan orang yang jahil. Dan pemimpin dikalangan orang yang Jahil ini sesat dan menyesatkan.

Runtuhnya atau pun gagalnya dalam model pembangunan insan dalam Pesta Konvo dan Festival Inovasi dan Kretiviti kali ini dapat dilihat, dalam cerminan akhlak mahasiswa itu sendiri. Sekali gus menjadi contoh paling buruk kepada para peserta yang kebanyakkan orang luar universiti, seperti pelajar sekolah dan Keluarga kepada para graduasi.



Lihatlah pasangan yang berpegangan ketika bersiar-siar di tapak-tapak pemeran, sudahlah pakaian tidak sopan, aurat terdedah seolah-olah tidak kenal dosa pahala. Budaya bonceng juga berleluasa menunujukkan bahawasanya budaya ini lebih dihayati berbanding budaya inovasi dan kretiviti. Tidak cukup dengan itu penganjuran konsert selama tiga malam berturut-turut cukup melengkapkan budaya kerosakkan dalam kalangan mahasiswa.



Pembangunan ala Firaun

Persoalan yang timbul pada situasi ini adalah pembaggunan jenis apa yang ingin kita bina?

Peradapan yang macam mana?

Adakah kita ingin membina tamadun yang bersifat dengan pembangunan dari satu segi semata-mata, dan tinggalakan dari segi yang lain?
Dengan menyatakan kita adalah Universiti teknologi bukanlah satu alasan yang kukuh untuk kita meminggirkan pembanggunan Insan. Sebagaimana yang saya nyatakan di atas tadi, dengan meninggalkan pembanggunan insan implikasinya amatlah besar.

Adakah kita ingin mengikut jejak langkah Firaun dalam membina tamadun, siapa boleh sangkal kehebatan Piramid Firaun?

Kehebatannya masih menjadi tanda tanya sehingga kini.



Ingatlah tatkala Firaun membina peradaban itu, moral dan nilai insan ketika itu amatlah teruk, kezaliman Firaun tidak dapat digambarkan, masyarakat pada masa itu hidup dengan teruk. Yang mana berlaku penindasan yang cukup hebat pada masyarakat bawahan. Manakala yang berada di atas terus hanyut dengan dunia.

Firaunlah raja yang mengaku tuhan hingga mengejutkan Iblis, dialah orang yang memerintahkan dibunuh semua bayi lelaki, dan dialah raja yang mencampak tukang sikat puterinya kedalam minyak yang panas hanya kerana mengaku Allah sebagai tuhan.
Sedarkah disebalik kezaliman ini Firaun merupakan pemerintah yang kretif dan inovatif, lihatlah dengan kewujudan senibina dan pengawetan mumia yang masih misteri sehingga hari ini.



Kesimpulan


Bukalah mata hati, lihatlah situasi dihadapan kalian, andai kita buang soal pembanggunan insan, kita ketepikan isu moral. Maka apa bezanya kita dengan Firaun, kita membina satu peradaban yang cukup tinggi dalam pada masa yang sama kita sedang meruntuhkan satu peradaban yang lain.
Andai kamu mengatakan saya membangkitkan soal yang remah, maka samalah kamu mengatakan soal pebentukkan akhlak itu remeh, sedang Allah telah menyatakan kepada Rasulullah bahawasanya aku menurunkan kamu(Muhammad) untuk menyempurnakan akhlak yang mulia.

Ingatlah di akhirat nanti Allah tidak menghisab sejauh mana pembanggunan negeri kamu tapi sejauh mana amalan kamu. Ingin bangunkan negeri bagunkanlah, Islam galakkan malah menganjurkan supaya berbuat begitu tapi kita seharusnya membangun bersama Islam untuk pembanggunan yang lebih bersifat holistik.