August 5, 2012

Ya! Ampun~

Dalam sebuah hadis, jelas nabi bagitau yang malam fasa kedua Ramadhan ini malam pengampunan. Tapi malangnya yang jelas itu sering kali manusia dibutakan hatinya. Makin jauh berlalu Ramadhan makin jauh manusia dengan Tuhan.

Mungkin kerana tawaran pengampunan ini tidak dapat dilihat sebagaimana tawaran harga murah di pasaraya. Yang mana tawaran pengampunan ini tidak dapat kita hitung dan lihat nilainya. Berapa peratus? Berapa banyak? Berapa besar?

Mungkin juga kerana tawaran pengampunan ini tidak mengiurkan sebagaimana tawaran free gift di kedai-kedai sempena perayaan. Hebatkah? Mudahkah? Berbaloikah?

Mungkin juga tawaran pengampunan ini tidak bernilai pada pandangan manusia sebagai mana bonus perayaan.

Dan mungkin juga manusia tidak akan merasa ralat jika pengampunan ini tidak dapat diperolehi sebagaimana rasa ralat kerana tidak memakai baju baru dan perabot baru di hari raya.

Tuhan itu pemurah dan penyayang, dihadirkan Ramadhan untuk hambanya minta pengampunan. Dibukakan pintu syurga untuk hamba-hambanya yang disayangi.

Malang kerana tak semua manusia itu akan dapat pengampunan, bukan kerana Allah tidak mengampunkan tetapi manusia itu sendiri tidak ingin akan keampunan Allah itu.