November 25, 2013

Demokrasi Kampus: Kembalikan!

Kampus merupakan tempat mendidik bakal pemimpin dan aktivis masyarakat yang paling ideal. Suasananya, kehidupan di dalamnya, program-programnya, dan banyak lagi dapat membentuk satu golongan profesional yang selayakkanya mampu memimpin negara suatu hari nanti.

Lantas, tempat yang ideal bagi membentuk aktivis dan pemimpin masyarakat ini selayaknya dihidupkan sebaiknya. Antara faktor penting yang perlu dihidupkan dalam kampus adalah demokrasi kampus. Hidupnya demokrasi dalam kampus akan membantu mahasiswa belajar dan bereksperimen bagi mengutip pengalaman untuk di praktikkan dalam lapangan sebenar nanti.

Namun, setelah sekian lama, demokrasi kampus hari ini masih dalam cengkaman ketidak adilan dan kebebasan sepenuhnya. Demokrasi kampus di Malaysia masih dalam penguasaan pihak yang tidak selayaknya. Mahasiswa tidak diberi kuasa sepenuhnya untuk memilih wakil mereka yang akan membawa suara dan memperjuangkan hak mereka di kampus. Lebih malang lagi aktiviti pembodohan terancang secara tersusun membuatkan demokrasi kampus semakin tenat dan sesak. Hari ini, demokrasi kampus menunggu masa untuk lenyap sepenuhnya dari kampus-kampus seluruh negara.

Walaubagiamanapun, perjuangan bagi menuntut demokrasi kampus tidak pernah lenyap dan padam, bagi aktivis mahasiswa di kampus-kampus seluruh negara, apa lagi yang tidak lakukan. Mengusung keranda demokrasi, mengangkat nisan demokrasi, menghantar memorandum menyatakan hasrat dan harapan, dan banyak lagi. Dari pegawai HEP hinggalah ke pak menteri, suara menginginkan demokrasi kampus yang adil dan subur terus disuarakan tanpa penat dan jemu.Walaupun segala usaha ini dipandang sepi dan tiada tindakan, usaha menyuburkan demokrasi kampus tidak pernah padam.

Kampus-kampus bahagian selatan tidak terkecuali dalam penindasan terancang ini. Malahan usaha-usaha membunuh demokrasi kampus secara terancang ini berjalan dengan hebatnya. Beberapa isu yang berlaku di kampus-kampus utama seperti di UTM dan UTHM saban tahun setiap kali mejelang Pilihanraya kampus membuktikan betapa parahnya keadaan ini.

Keadaan ini hendaklah dihentikan sepenuhnya, demokrasi kampus hendaklah dipulihkan sepenuhnya, campur tangan HEP dalam urusan pilihanraya hendaklah dikaji dan dikurangkan. Biarlah politik kampus berjalan secara sihat dan matang. Tak salah membiarkan mahasiswa belajar dari pengalaman yang hanya mereka mampu kutip di kampus. Tuntutan bagi mengembalikan demokrasi kampus hendaklah dipandang berat dan dikaji, laksanakan kerana ianya bukan sahaja baik untuk mahasiswa tetapi baik untuk negara.

Enam tuntutan dari UTM:
a) Membenarkan sistem parti semasa pilihanraya kampus.
b) Mengoptimumkan jumlah kerusi yang dipertandingkan bagi setiap fakulti.
c) Tarikh pilihanraya kampus yang tetap
d) Penglibatan mahasiswa dalam jawatankuasa pilihanraya kampus
e) Mahasiswa diberi kebebasan berkempen sepenuhnya
f) Memperuntukkan dana kepada setiap calon

dan, sembilan tuntutan dari UTHM:
a) Pengumuman tarik PRK
b) Peruntukkan kewangan kepada calon
c) Membenarkan bahan kempen berwarna
d) Penyerahan poster dan manifesto serentak
e) Peraturan PRK yang jelas dan terperinci
f) Kebenaran kempen di media elektronik
g) Lima hari bercuti sewaktu berkempen
h) Penyerahan kepetusan rasmi secara hardcopy
i) Memaparkan struktur organisasi Jawatankuasa pemilihan sebelum tarikh penamaan calon.

Tuntutan ini menunujukkan hasrat dan harapan yang tinggi mahasiswa untuk melihat demokrasi kampus subur. Tuntutan ini tidak memberi kelebihan pada mana-mana pihak, tapi memberikan ruang keadilan dan kesamarataan bagi semua calon yang bertanding.

Bagi pihak yang berwajib, memandang sepi tuntutan ini merupakan satu kezaliman yang pastinya kan disoal di akhirat kelak. kaji dan jawablah semua tuntutan, nyatakan sebab yang munasabah jika tuntutan ini tidak boleh dijalankan. Jika tiada halangan, tiada tangguh lagi ianya perlu dijalankan secepatnya.

Bagi mahasiswa, selagi di tekan demokrasi kampus, lagi kuatlah kita melawan. Perjuangan hak dan menentang kezaliman merupakan satu seruan yang tidak boleh ditolak.

STUDENT POWER!

Ibrahim Khalil Noh
Majlis Politik,
Gamis Johor.