November 25, 2013

STUDENT POWER!: Hilangnya HEMA Kurang Ajar

DI UTM ada sebuah bangunan yang dinamakan Student Union Building yang mana didalamnya ditempatkan bilik-bilik persatuan mahasiswa dan juga kemudahan-kemudahan yang diberi untuk mahasiswa seperti kedai buku, bank, pejabat pos dan sebagainya. Namun kerana kerakusan HEMA yang mahukan tempat yang lebih luas dan selesa, semua persatuan di arahkan pindah kerana HEMA ingin mengambil alih bangunan tersebut. Yang lebih mendukacitakan cara mahasiswa di arahkan pindah sama seperti penduduk setinggan dihalau, diberi sekian-sekian masa untuk mengambil barang, jika tidak barang akan dibuang dan bilik akan dikosongkan. Malah, tiada satu bilik pun diganti oleh HEMA. Hasil dari perjuangan semua pihak membangkitkan isu ini, akhirnya HEMA memberi sebuah bangunan yang dinamakan Geleria Siswa sebagai ganti.

Dalam sistem pendidikan di UTM, mahasiswa akan menjalani latihan industri samaada luar semester, dalam cuti semester, atau dalam semester. Biasiswa masuk biasanya di awal semester dan biasanya cukup-cukup hingga akhir semester. Maka, mana-mana mahasiswa yang menjalani latihan industri dalam semester boleh dikatakan untung kerana ada duit belanja. Berbeza dengan yang menjalani latihan semester di luar semester. Biasanya mereka ini terpaksa bergantung kepada ibu-bapa masing-masing atau sedikit alaun yang diberi oleh syarikat yang memberi latihan. Dalam beberapa tahun lepas HEMA mengenakan bayaran yuran sebanyak tiga ratus lebih kepada yang berlatihan industri di luar semester, dan ini benar-benar menyusahkan mahasiswa, terutamanya yang keluarganya susah. Dari cerita rakan-rakan, ada yang sampai terpaksa meminta zakat di pusat islam kerana terdesak. Sehingga hari ini HEMA tidak pernah mengkaji perkara ini dan lebih malang lagi tidak ada mahasiswa pun yang membantah perkara ini secara serius.

Pilihanraya Kampus merupakan tempat mahasiswa memilih pemimpin dan wakil mereka untuk membawa suara mahasiswa kepada pihak pentadbiran dalam pelbagai isu yang melibatkan mahasiswa. Selayaknya pilihanraya kampus bebas dan tiada langsung campur tangan dari pihak pentadbiran. Mahasiswa layak memilih wakil mereka dalam membawa suara mereka. Tapi, malangnya tanpa segan silu pihak pentadbiran dari kampus sehingga kolej masuk campur dan tolong kempen untuk calon-calon pilihan mereka. Hasilnya Majlis Perwakilan Mahasiswa tidak berjalan dengan yang sepatutnya dan mahasiswa tidak dibela. Bagi menyelesaikan perkara ini satu gerakkan telah dilancarkan. Gerakkan yang bernama 6t ini telah menghantar memorandum kepada TNC dan beberapa siri penerangan telah dijalankan. Malangnya sehingga kini tiada jaminan dari pihak HEMA untuk perkara ini.

Semasa pesta konvokesyen yang lepas, bayaran yang dikenakan kepada semua graduan adalah dua ratus ringgit. Dalam dua ratus ringgit itu tidak langsung dinyatakan bayaran untuk apa. Graduan diberi pilihan bayar atau tidak, jika tidak mungkin transkip akan disekat dan sebabgainya, dan yang lebih mengecewakan, datang atau tidak, bayar! saya mengikuti keluhan rakan-rakan yang tidak dapat hadir kerana sudah menyambung pelajaran di luar negara atau bekerja diluar negara. Sungguh mengecewakan.

Di atas merupakan sedikit bingkisan tentang peragai HEMA yang langsung tidak menghormati hak mahasiswa, mahasiswa diperas, dihalau, dan dikhianati dengan sewenang-wenangnya. Sedangkan HEMA merupakan satu badan yang diamanahkan untuk menjaga mahasiswa, dan sikap tidak menghormati ini merupakan satu sikap yang kurang ajar.

Persoalan yang ingin saya lontarkan disini adalah mengapa perkara ini berlaku dan apa kaitanya dengan STUDENT POWER yang selalu dilontarkan. STUDENT POWER merupakan sata frasa yang membawa maksud kuasa mahasiswa, yang mana yang dikatakan dengan kuasa mahasiswa bukanlah beerti mahasiswa ingin mengambil alih universiti mahupun ingin menghapuskan HEMA. Tetapi frasa STUDENT POWER merupakan satu frasa yang menunjukkan bahawa sebagai penuntut di universiti mahasiswa punya hak yang harus dijaga. Bukan sahaja hak yang berkaitan dengan kebajikan seperti kolej dan sebagainya, tetapi hak-hak lain seperti hak berfikir, hak bersuara, hak berpolitik, dan hak berpersatuan.

Bila STUDENT POWER tiada HEMA akan jadi kurang ajar, dengan sewenang-wenangnya menginayai mahasiswa dengan peraturan tidak masuk akal dan hanya untuk kepentingan HEMA.

STUDENT POWER!

Ibrahim Khalil Noh
Majlis Politik
Gamis Johor