November 25, 2013

Speker’s Corner: Suara kecil yang ditakuti Regim Universiti.

Beberapa tahun yang lepas saya antara mahasiswa di Universiti Teknologi Malaysia(UTM) yang menyambut baik dengan perasmian tapak sudut pidato oleh Timbalan Menteri Pengajian Tinggi, Dato Saifudin Abdullah. Saya melihat ini sebagai satu platform yang baik bagi mahasiswa UTM melatih diri dengan dengan kemahiran berpidato dan juga satu tempat perkongsian matlumat yang baik. 

Saya juga secara langsung dan tidak langsung melibatkan diri dalam beberapa siri anjuran sudut pidato di UTM. Dari pemegang kain rentang, pemegang pembesar suara sehinggalah menjadi salah seorang yang berpidato. Saya dan sahabat-sahabat cuba memanfaatkan sudut pidato dengan sebaiknya. Menyahut saranan perasmi, pastinya.  

Namun sepanjang pengalaman saya dengan sudut pidato banyak perkara yang sangat saya kesalkan. Ada beberapa siri sudut pidato yang saya dan sahabat-sahabat terpaksa batalkan dek kerana arahan dari pihak pentadbiran. Banyak alasan dan amaran yang dikeluarkan, dan setiap kali sudut pidato dijalankan penuh pengawai keselamatan turun seolah-olah kami akan lakukan rusuhan.

Birokrasi yang ada setiap kali sudut pidato ingin dijalankan sangat dikesalkan. Kami perlu hantar surat kepada pihak keselamatan dan HEMA, surat perlu disertakan dengan lampiran apa yang ingin dikatakan dan banyak lagi. Jika kelulusan diberi banyak halangan yang akan diberi, hanya sekian-sekian orang yang dibenarkan berucap, ada tempoh masa tertentu untuk berucap, dan apa yang diucapkan perlu sama dengan apa yang dilampirkan-baca tekslah kalau begitu.

Ini sangat berlawanan dengan aspirasi sudut pidato, sejarah dan asal-usul sudut pidato saya rasa kita boleh cari dalam internet. Dalam dunia serba canggih ini segala matlumat hanya dihujung jari. Bermula di England sehinggalah ke Universiti Malaya. Sudut pidato banyak melahirkan pemimpin mahasiswa yang berjiwa rakyat. Semestinya sudut pidato yang melahirkan pemidato seperti mereka tidak punya birokrasi dan halangan-halangan sebegini.

Segala halangan dan birokrsi yang dilakukan menunjukkan sudut pidato sangat ditakuti oleh pentadbiran Universiti, kerana apa saya sendiri tidak pasti. Semestinya sudut pidato yang dilakukan di Dataran Agora itu suaranya sangat kecil, didengari oleh sejumlah kecil mahasiswa dan kesannya hanya sedikit, bahkan tidak tergugat sedikit pun kedudukan Naib Censelor dan Timbalan Naib Censelor. Apa lagi pengawai pendaftar di HEMA.

Segala pembodohan kepada mahasiswa ini sepatutnya dihentikan. Biar mahasiswa bersuara dengan apa yang ingin disuarakan. Jangan tutup ruang dan peluang mahasiswa untuk menunjukkan bakat dan potensi sendiri, jikapun mahasiswa itu tiada bakat biarlah sudut pidato menjadi tempat mengasah bakat mahasiswa. Mahasiswa cukup intelek untuk memilih sendiri tajuk dan perkara yang ingin dikatakan agar tidak menyentuh sensitiviti kaum dan agama. Biarlah mahasiswa yang berjiwa besar ingin menyampaikan sesuatu di sudut yang kecil itu.

Hari ini, jumaat 1/3/13 satu lagi sudut pidato menerima arahan batal dan ini bukan perkara baru, tapi seringkali berlaku. Saya masih tidak dapat lupakan sudut pidato anjuran saya dan rakan-rakan dirampas oleh pengawai HEMA dengan dia sendiri berucap dalam sudut itu. Tidak termasuk saya dan rakan-rakan berkali-kali dipanggil ke pejabat HEMA dan balai keselamatan untuk berunding.

Maaf jika kasar pada pandangan saya bukan ini cara mendidik manusia, haiwan mungkin. Mungkin orang-orang seperti ini selayaknya dihantar ke sarkas untuk mendidik haiwan dari dibiarkan menjadikan manusia di unversiti seperti haiwan sarkas.

Ibrahim Noh
Majlis Politik
Gamis Johor