February 15, 2011

Mawaddah, Rahmah dan Valentine.

14 febuari, tarikh ini saban tahun akan diadakan sebuah sambutan yang dinamakan Valentine Day. Pada tarikh ini para pencinta manusia mula bersorak gembira, meluahkan rasa membuktikan cinta. Tradisi ini mula menjalar dan mencengkam masyarakat kini. Bila Islam ditolak tepi lahirlah para jahiliyyah yang mengikut adad jahiliyyah yang lain, tanpa panduan dan pedoman mereka ini sesat lagi menyesatkan.

Dapat dilihat dalam sejarah bahawasanya Hari Valentine ini merupakan satu hari untuk memperingati sesuatu yang langsung tiada hubung kaitnya dengan Islam malahan dewasa ini mereka sendiri sudah melupai sejarah ini. Dewasa ini sambutan Hari Valentine tidak lebih dari orang mengenal Valentine melalui kad ucapan, pesta persaudaraan, bertukar-tukar memberi hadiah dan sebagainya tanpa ingin mengetahui latar belakang sejarahnya lebih dari 1700 tahun yang lalu.

Dari sini dapat diambil kesimpulan bahawa waktu ini hanyalah tidak lebih bercorak kepercayaan atau animisme belaka yang berusaha merosak 'akidah' muslim dan muslimah sekaligus memperkenalkan gaya hidup barat dengan bertopengkan percintaan, perjodohan dan kasih sayang.



Kasih dan Sayang dalam Islam.

Islam merupakan agama yang melengkapi fitrah manusia. Islam tidak menghalang tetapi memurnikan. Islam melarang keras zina tetapi menghalalkan malahan menggalakkan perkahwinan.

Kepada muslimin dan muslimat, kita selalu bermain dengan persoalan hati, yang mana sebagai insan hati kita perlukan teman untuk berkasih sayang, lihatlah sejarah ayah kepada seluruh umat manusia, Adam a.s, baginda dicipta dalam sebuah daerah yang tidak tergambar keindahannya. Apa yang tiada dalam syurga? Sedangkan Adam rindukan Hawa.



Mawaddah dan Rahmah.

Sedarkah kita dalam menempuhi kehidupan didunia ini kita bertemu dengan pelbagai ragam manusia. Terutamanya yang berada dalam alam perkahwinan, ada sesetengah pasangan bercinta sekian lama namun perkahwinan hanya bertahan sebentar. Ada yang bahagianya berpanjangan bersama hingga hujung nyawa.

Bagaimanakah untuk mencapai kebahagiaan sedang hidup tidak selalunya menjanjikan kesenangan, hidup seumpana garis tanpa jangkaan, kita boleh membuat seribu perancangan namun mungkin tidak dapat dilaksakan dek kerana takdir yang tidak terjangka, takdir itu rahsia tuhan dan tuhan penuh rahsia.

Tidakah kita perhatikan akanpasangan orang tua yang hidup bahagia bersama bukankah saat itu kecantikan dan kacak telah pudar?

Perhatikanlah pasangan yang sangup menjaga pasanganya yang sakit teruk bukankah masa itu kesihatan sudah hilang?

Perhatikanlah pasangan yang hidupnya susah tetapi tetap bersama dimanakah ruang kebahagiaan?

Pernahkah terfikir dimana datangnya pengorbanan?

Dari mana datangnya perjuangan?

Renungilah dan fahaminya firman Allah dalam surah Ar-Rum ayat 21; Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa Mawaddah dan Rahmah. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.

Sesungguhnya Allah dengan segala limpah dan kasih-Nya menjanjikan kepada kita dua perkara iaitu Mawaddah dan Rahmah. Mawaddah ini datangnya disaat masing-masing senang, sihat dan punya rupa. Datang kerana terpikat dek kelebihan masing-masing. Sedang Rahmah datangnya tatkala susah, tatkala salah seorang terbaring tidak terdaya, kerana berkatnyanya rahmah salah seorang lagi tetap setia menjaga.

Yang susah itu indah.

Marilah bersama kita renungi kisah Rasulullah dan Khadijah, pernahkah kita mendengar hadis tentang Rasulullah berkejaran dengan Khadijah? Bergurau senda penuh manja?. Yang selalu kita dengar adalah pengorbanan Khadijah saat islam bermula, bagaimana Khadijah menyelimutkan Nabi dengan penuh kasih sayang saat wahyu pertama menjelang, bagaimana khadijah menawarkan tulang-tulangnya untuk perjuagan Islam.

Saat bersama Khadijah dakwah Rasulullah susah, hidup sebgai pendakwah juga penuh cabaran dan ujian. Dimanakan ruang bahagia dan kenangan indah?

Tapi bukankah Khadijah yang paling Rasulullah sayang dan kenang?

Sesungguhnya yang susah itu indah.

Kesimpulan.

Andai kita menganggap untuk mendapatkan kasih sayang cukup hanya dengan menyambut hari Valentine, ataupun kita meraikan hari Valentine untuk membuktikan kasih sayang kita termasuk dalam golongan orang yang melakukan kesilapan besar.

Sesungguhnya islam adalah satu atur cara hidup yang menyebarkan mesej cinta, jangankan cinta manusia itu lebih dari cinta Allah, cinta atas dasar Allah, disandarkan kepadanya akan dikurnia rahmah. Cinta yang dasarnya cinta Allah, kerana yang maha esa ia tetap berpanjangan. Cinta boleh pudar tetapi belas kasihan atas nama Allah akan berkekalan.