April 26, 2013

Purdah dan Akhlak: PM pun kalau..

Hari ini saya terdengar beberapa kisah kurang enak berkenaan Bahagian Keselamatan UTM. Kisah sahabat saya yang baru sahaja pulang dari mendengar kuliah di luar UTM. Oleh kerana tempatnya jauh, dan kuliahnya bermula selepas solat isyak jadinya pukul satu pagi baru sampai di UTM. Buka sahaja cermin kereta, mereka mengatakan bahawa mereka di tegur dengan kasar dan dimarahi oleh pengawal keselamatan yang bertugas kata pengawal itu;

"Itu(purdah) bukan aurat,
bagi dalil apa aurat?
buka purdah tu,
buka la!
bukan wajib pun..
bukan aurat.
tahu kan itu bukan aurat?
dalam dua ribu kat utm ni, kamu dua org saja yg pakai mcm ni!
minta kad matrik,
kalau sekali lagi jumpa saya kenakan tindakan!"

Pada pandangan saya mereka memang salah, di UTM semua mahasiswa perlu berada dalam kawasan UTM sebelum dua belas tengah malam. Hukuman kesalahan lambat masuk di UTM adalah nama akan direkodkan dengan kad matrik di scan, kemudiannya terserah kepada kolej masing-masing untuk tindakan lanjut.Ini kesalahan pertama, lambat.

Yang kedua adalah purdah, didalam AUKU memang purdah merupakan suatu kesalahan dari sudut pemakaian, benar purdah tidak dibenarkan dalam kawasan kampus.

Jadinya saya hendak mengajak kita berfikir tentang dua kesalahan ini. Yang pertama lambat, selambat mana pun pelajar, prosedurnya adalah ambik kad matrik scan dan benarkan masuk. Ini yang saya faham setelah hampir empat tahun di UTM. Jadi di sini tiada persoalan dikenakan tindakan, di marah, atau diherdik. Kita mengalu-alukan teguran dari pengawal keselamatan yang bertugas, tapi perlu berhemah dan biarlah dengan senyuman. Apa-pun jika lambat saya yakin semua pelajar punya alasan tersendiri.

Yang kedua purdah, pengharaman ini bersebab, untuk kenal pasti pelajar dan mengelakkan berlaku penipuan identiti. Jadinya dalam sesetengah keadaan pelajar dilarang berpurdah, dan saya yakin setakat ini pelajar yang berpurdah terbuka untuk buka purdah dalam keadaan tertentu. Saya ambil contoh pada hari kejadian, pengawal bertugas boleh saja mengarahkan mahasiswi berkenaan untuk buka purdah untuk pengecaman, dengan berhemah pastinya. Saya yakin isu ini tidak timbul dan mahasiswi yang terliba tiada masalah untuk membuka purdah bagi tujuan pengecaman. 

Kesimpulannya tiada masalah dengan purdah. Apa salahnya untuk hormati mahasiswi kita yang ingin menjaga dirinya lebih, yang punya rasa untuk mujahadah dalam hidupnya? sedangkan kita boleh hormati orang yang tidak Islam buka aurat kerana agamanya tidak menyuruh menutup aurat-walaupun kadang-kadang macam tidak berseluar- kenapa kita tidak boleh hormati mahasiswi kita yang ingin amalkan lebih dalam agama?

Saya seringkali berurusan dengan Bahagian Keselamatan di UTM, saya amat kagumi cara En.Halim selaku pengarah keselamatan dan pegawai keselamatan yang lain dalam berurusan dengan mahasiswa. Amat berhemah dan penuh rasa bersahabat, berlainan dengan sikap beberapa pengawal bawahan yag kadang-kadang senyum kita pun tidak dibalasnya. Jadinya saya rasa tak salah pengawal keselamatan lain contohi pegawai atasan Bahagian Keselamatan yang lebih baik dalam menyantuni mahasiswa.

Kita perlu hormati orang lain untuk minta orang lain hormati kita. Perdana Menteri pun kalau tak reti hormat orang, orang tidak akan hormatnya. Kalau Perdana Menteri rasuah, bunuh orang, curi duit rakyat adakah ruang untuk kita sayang atau hormatinya. Lainlah kalau sayang itu berkepentingan dan berbayar. 

Saya sarankan kepada semua mahasiswa dan mahasiswi jika berlaku perkara sebegini kepada anda. Sila ambil nama dan no. pengawal terbabit dan laporkan kepada Pengarah Keselamatan.