December 14, 2013

PENGALAMAN HOSPITAL 4 -Redha Ilahi

Dalam empat hari aku dekat dalam wad, hari kedua merupakan hari paling kritikal. Satu badan tumbuh ruam-ruam, dada jadi sesak, dan perut belah kanan rasa sakit. Aku tanya doktor kenapa sakit, dia cakap ruam tu jadi bila darah keluar dari salurnya dan kesannya dia menjadi merah-merah seluruh badan, dada yang sakit kerana paru-paru yang ada masalah bila air dalam badan tak cukup, dan perut yang sakit ada kaitan dengan hati yang mungkin bengkak.

Aku dengar ucapan doktor tu dengan khusyuk sambil menahan sakit badan. Aku sandarkan badan pada katil, dan berfikir. Bila hati jantung masalah, aku mula rasa yang masa aku dah tak lama. Mungkin malam ini malam yang terakhir, mungkin pagi tadi subuh yang terakhir.

Bila rasa nyawa sudah tidak lama, aku tidak lagi fikir kerjaya yang aku baru nak bina.

Bila rasa masa sudah tiada, tidak lagi aku fikir perempuan yang aku suka.

Bila rasa masa sudah tidak lama, aku tidak lagi fikir harta yang aku kejar.

Aku pegang dada, gosok pelahan, secara berbisik aku mula berdoa,

" Laailahailaanta subhanainni kuntum minazzalimin"

Aku pejam mata, menggumam doa nabi Yunus perlahan dan berulang-rulang, aku mula merasa panas di pipi, air mata mula mengalir pelahan.

Saat itu hanya satu yang ku ingat.

"Ya Allah, jika Kau ambil aku hari ini, redhakah Kau pada-ku?"




p/s: Saat terasa nyawa dipenghujungnya, wanita yang kita cinta, harta yang kita cita, sudah hilang nilainya. Yang kita ingin hanyalah redha-Nya.