December 18, 2013

Tak Berpendakian Tak Turun Lagi

"Sudah demikian mestinya hidup itu, habis kesulitan yang satu akan menimpa pula kesulitan yang lain. Kita hanya beristirehat buat sementara, guna untuk mengumpul kekuatan untuk menempuh perjuangan yang baru dan mengatasinya.

Sebab itulah maka tidak usah kita menangis pada waktu mendaki, sebab dibalik puncak perhentian pendakian itu telah menunggu daerah yang menurun. Hanya satu yang akan kita jaga di sana iaitu kuatkan kaki supaya tidak tergelincir. Dan tak usah kita tertawa sewaktu menurun kerana kelak kita akan menempuh pendakian pula yang biasanya lebih tinggi dan menggoyahkan lutut daripada pendakian yang dahulu.

Dan barulah kelak pada akhir sekali, akan berhenti pendakian dan penurunan itu, di satu sawang luas terbentang bernama maut. Di sana akan bertemu alat datar, tak berpendakian tak turun lagi."

Merantau ke Deli, HAMKA m/s 36,37